Rabu, 08 September 2010

Penyakit Menular Seksual

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Orang tua dan remaja sebaiknya lebih peduli terhadap kesehatan reproduksi remaja. Mengikuti perkembangan gaya hidup tanpa adanya filter saat ini meningkatkan angka kejadian beberapa permasalahan. Salah satunya adalah masalah sosial dan kesehatan pada remaja. Angka kejadian Infeksi Menular Seksual disebut meningkat dari tahun ke tahun.
Selama dekade terakhir, insiden Infeksi Menular Seksual (IMS) meningkat dengan cepat di beberapa negara di dunia, bahkan pada tahun 1997 WHO memperkirakan terdapat 333 juta kasus PSM baru termasuk gonore, klamidia, sifilis dan trikomoniasis. Angka kejadian ini tidak menggambarkan angka sesungguhnya, terutama pada wanita, oleh karena banyaknya kasus yang asimtomatis. Data pola penyakit menular seksual di Indonesia sampai saat ini belum ada (http://digilib.litbang.depkes.go.id/ go.php?id=jkpkbppk-gdl-res-2002-rosyati2c-1823-kulit&q=tahun).
Infeksi menular seksual (IMS) menjadi masalah kesehatan masyarakat yang cukup pelik di beberapa wilayah du¬nia. Data dari seluruh dunia melapor¬kan, IMS yang paling 'populer' adalah trikomoniasis, chlamydia genital, human papiloma virus, gonore, dan herpes genital. Prevalensi IMS pada wanita di negara berkembang jauh lebih tinggi daripada di negara maju. Sebagai contoh, infeksi go¬nore 10-15 kali, chlamydia 2-3 kali, dan sifilis 10-100 kali lebih banyak (http://www.majalah-farmacia. com/ rubrik/ one_news. asp?IDNews=570).
Dunia saat ini berada dalam era globalisasi dan paling tidak apa yang terjadi di negara-negara maju akan mewarnai kehidupan generasi muda kita, termasuk budaya seks bebas yang pada akhirnya akan meningkatkan angka kejadian IMS Dengan meningkatnya arus turis yang datang ke Indonesia tidak mustahil diikuti pula dengan meningkatnya kegiatan pelayanan seks yang pada akhirnya akan meningkatkan angka kejadian IMS. Ditinjau dari segi kesehatan terdapat hal yang perlu mendapat perhatian khusus yakni diantara wisatawan yang datang ke Indonesia kemungkinan merupakan pejamu dari beberapa penyakit, khususnya IMS. Upaya pemberantasan IMS di Indonesia sudah dilaksanakan sejak tahun 1951 dan pada waktu itu lebih dititik beratkan pada sifilis dan gonore. Yang termasuk dalam kelompok IMS adalah : ”The Old veneral diseases” yakni gonore, sifilis, ulkus mole, limfogranuloma dan granuloma inguinale. Penyakit lain yang ditularkan melalui hubungan seksual yakni uretritis non spesifik, herpes non genitales, kondiloma akuminata, trikomoniasis, kandidosis vaginalis, vaginalis non spesifik, moluskum kontagiosum, skabies, pedikulosis pubis dan AIDS (http://eprints.undip.ac.id / 202/ http://eprints. undip.ac.id/202/).

B. Pembatasan Masalah
Pokok permasalahan yang akan disajikan dalam makalah ini adalah mengenai Infeksi Menular Seksual, meliputi: Skabies, Chlamydia, Gonorhoe, Herpes Simplex, Siphilis, Condyloma, Hepatitis,dan HIV/ AIDS.


C. Tujuan
1. Mengetahui tentang pengertian IMS
2. Mengetahui tentang tanda dan gejala IMS
3. Mengetahui tentang cara penularan IMS
4. Mengetahui tentang cara penegakan diagnosa IMS dan penatalaksanaan IMS



























BAB II
ISI
A. Infeksi Menular Seksual
Infeksi Hubungan Seksual adalah kelompok penyakit infeksi yang ditularkan melalui kontak seksual. Penularan IMS umumnya adalah melalui hubungan seksual, sedangkan cara lainnya yantu melalui transfusi darah, jarum suntik, ibu hamil kepada bayi yang dikandungnya, dan lain-lain. Sumber penularan utama adalah wanita pekerja seksual.
Gejala-gejala yang dapat dilihat :
1. Perubahan pada kulit di sekitar kemaluan
2. Saat membuang air kacil terasa sakit
3. Gatal pada alat kelamin
4. Terasa sakit pada daerah pinggul (wanita)
5. Meski tanpa gejala, dapat menularkan penyakit bila sudah terkena
6. Hanya dokter yang mampu menangani penyakit menular seksual
Akibat yang ditimbulkan:
1. pada emosi : ketakutan, perasaan malu, bersalah
2. dapat menular dari ibu kepada bayinya
3. gangguan/cacad pada bayi yang dikandung
4. kemandulan pada pria dan wanita
5. kematian
Rantai penularan penyakit menular seksual
Pengertian : Kuman, sebagai penyebab penyakit akan berpindah dari satu orang ke orang lainnya. ini menciptakan terjadinya mata rantai penularan, sehingga setiap mata rantai merupakan bagian yang penting dalam penularan penyakit pada orang lain. Mengerti dan memutuskan salah satu mata rantai penularan adalah cara yang baik untuk mencegah penularan.
Rantai penularan PHS :
1. Virus, bakteri, protozoa, parasit dan jamur
2. Manusia, bahan lain yang tercemar kuman
3. Penis, vagina, lubang pantat, kulit yang terluka, darah, selaput lendir.
4. Yang paling umum adalah hubungan seks (penis-vagina, penis-lubang pantat, mulut-lubang pantat, mulut-vagina, mulut-penis).
5. Hubungan seks, pemakaian jarum suntik secara bersama-sama dari orang yang terkena PMS ke orang lainnya (obat suntik terlarang, transfusi darah yang tidak steril, jarum tato dan lainnya).
Orang yang berperilaku seks tidak aman. Makin banyak pasangan seks, makin tinggi kemungkinan terkena PMS dari orang yang sudah tertular.
Pencegahan:
1. Patahkan salah satu rantai penularan
2. pakailah kondom
Pengobatan
Datang dan berkonsultasi dengan dokter yang profesional. Berobat sndiri tanpa tahu dengan pasti sring berakibat semakin parah, dan menyebabkan kuman menjadi resisten terhadap obat-obatan.
Peningkatan angka kejadian PMS disebabkan beberapa faktor:
1. kontrasepsi, timbul perasaan aman tidak terjadi kehamilan
2. seks bebas, norma moral yang menurun
3. kurangnya pemahaman tentang selsualitas dan PMS
4. transportasi yang makin lancar, mobilitas tinggi
5. urbanisasi dan pengangguran
6. kemiskinan
7. pengetahuan
8. pelacuran
Penularan PMS pada umumnya adalah melalui hubungan seksual (95%), sedangkan cara lainnya yaitu melalui transfusi darah, jarum suntuik, plasenta (dari ibu kepada anak yang dikandungnya) dan lain-lain. Sumber penularan utama adalah WTS (80%).

B. Macam-macam Infeksi Menular Seksual
1. Skabies
a. Pengertian
Skabies/ Kudis adalah penyakit kulit menular yang disebabkan oleh spesies kutu yang sangat kecil.

b. Penyebab
Kudis ini ditemukan di seluruh dunia di antara orang-orang dari semua kelompok dan usia. Hal ini menyebar melalui kontak langsung dengan orang yang terinfeksi dan kurang sering dengan berbagi pakaian atau selimut. Kadang-kadang seluruh keluarga terpengaruh.
Kutu yang menyebabkan kudis bersembunyi ke dalam kulit dan deposito telur mereka, membentuk sebuah liang yang terlihat seperti tanda pensil. Telur matang dalam 21 hari. Ruam yang gatal alergi terhadap kutu.

c. Gejala
1.) Gatal-gatal, terutama pada malam hari
2.) Ruam
3.) Sores (lecet) pada kulit karena garukan
4.) Tipis, pensil-tanda garis-garis pada kulit
Kutu mungkin lebih luas pada kulit bayi, menyebabkan jerawat di atas bagasi, atau lepuh kecil di atas telapak tangan dan kaki. Pada anak kecil, kepala, leher, bahu, telapak tangan, dan telapak yang terlibat. Pada anak-anak dan orang dewasa, tangan, pergelangan tangan, alat kelamin, dan perut yang terlibat.

d. Ujian dan Tes
Pemeriksaan kulit kudis menunjukkan tanda-tanda. Tes meliputi pemeriksaan di bawah mikroskop scrapings kulit yang diambil dari liang.

e. Perawatan
Krim obat resep biasanya digunakan untuk mengobati infeksi kudis. Yang paling umum digunakan krim permethrin 5%. Krim lain termasuk benzil benzoat dan belerang di petrolatum. Lindane jarang digunakan, karena efek samping.
Krim diterapkan di seluruh tubuh. Seluruh keluarga atau mitra seksual orang yang terinfeksi mungkin perlu dirawat, bahkan jika mereka tidak memiliki gejala.
Untuk kasus-kasus sulit, beberapa penyedia layanan kesehatan mungkin juga resep obat-obatan yang diambil melalui mulut untuk membunuh kutu kudis. Ivermectin adalah pil yang dapat digunakan.

Gatal dapat terus setelah pengobatan dimulai, tetapi akan hilang jika Anda mengikuti penyedia layanan kesehatan Anda rencana pengobatan yang diresepkan. Anda dapat mengurangi gatal-gatal dengan dingin membasahi dan calamine. Dokter mungkin juga menyarankan antihistamin oral.

f. Prognosis
Kebanyakan kasus kudis dapat disembuhkan tanpa ada masalah jangka panjang. Kasus yang parah dengan banyak sisik atau pengerasan kulit mungkin merupakan tanda bahwa seseorang memiliki penyakit seperti HIV.

g. Kemungkinan Komplikasi
Menggaruk intens dapat menyebabkan infeksi kulit sekunder, seperti impetigo.

h. Pencegahan
Hindari kontak dengan orang terinfeksi.

i. Nama Alternatif
Sarcoptes scabiei
(http://www.nlm.nih.gov/medlineplus/ency/imagepages/1298.htm)

2. Gonorhoe
a. Faktor Risiko
1.) Perempuan dan laki-laki di bawah usia 25-termasuk remaja yang aktif secara seksual-berada pada risiko tertinggi untuk genital infeksi gonore.
2.) Faktor risiko mencakup gonore sejarah sebelumnya infeksi gonore, infeksi menular seksual lainnya
3.) baru atau beberapa mitra seksual
4.) penggunaan kondom tidak konsisten
5.) pekerja seks
6.) penggunaan narkoba
7.) Faktor risiko wanita hamil sama dengan untuk non-ibu hamil.

b. Prevalensi
Prevalensi infeksi gonore bervariasi secara luas di antara masyarakat dan populasi pasien. Afrika-Amerika dan laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki memiliki prevalensi infeksi yang lebih tinggi daripada populasi umum di banyak masyarakat dan pengaturan.
c. Risiko individu tergantung pada penyakit epidemiologi setempat. Otoritas kesehatan masyarakat setempat memberikan petunjuk kepada dokter untuk membantu mengidentifikasi populasi yang berisiko tinggi dalam komunitas mereka.
d. Dalam masyarakat dengan prevalensi tinggi gonore, pemutaran lebih luas dari orang-orang muda yang aktif secara seksual dapat dibenarkan, terutama dalam pengaturan melayani individu yang mengalami peningkatan risiko. Selain itu, dokter mungkin ingin mempertimbangkan berdasarkan populasi lainnya faktor risiko, termasuk tinggal di perkotaan dan masyarakat dengan tingginya tingkat kemiskinan, ketika membuat keputusan penyaringan. Masyarakat rendah prevalensi infeksi gonore dapat membenarkan pemeriksaan lebih bertarget.

5.) Skrinning
Tes skrining yang lebih baru, termasuk tes amplifikasi asam nukleat dan hibridisasi asam nukleat tes, telah menunjukkan perbaikan sensitivitas dan spesifisitas yang sebanding bila dibandingkan dengan budaya serviks. Beberapa tes baru dapat digunakan dengan penyeka air kencing dan vagina, yang memungkinkan pemutaran saat pemeriksaan panggul tidak dilakukan.

6.) Pengobatan
Infeksi kelamin pada pria dan wanita dapat diobati dengan generasi ketiga cephalosporin atau fluoroquinolone, dan wanita hamil dapat diobati dengan cephalosporins generasi ketiga. Karena fluoroquinolone muncul resistensi, CDC menerbitkan pedoman pengobatan baru pada tahun 2004 merekomendasikan bahwa laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki dan orang-orang yang mendapat infeksi di California, Hawaii, atau Asia tidak dapat diobati dengan antibiotik fluoroquinolone. Jika dokter tidak merangkap diskrining terhadap infeksi klamidia, CDC merekomendasikan pengobatan untuk klamidia anggapan pada saat pengobatan untuk gonore. Dalam rangka untuk mencegah penularan berulang, mitra dari individu yang terinfeksi harus dites dan diobati jika terinfeksi, atau diperlakukan presumptively.

Gonore adalah kondisi dilaporkan secara nasional. Lebih lengkap pelaporan kasus gonore otoritas kesehatan masyarakat akan memungkinkan lebih akurat perkiraan prevalensi gonore. Peningkatan informasi akan memungkinkan dokter untuk skrining gonore dengan cara-cara yang meningkatkan keseimbangan antara keuntungan dan kerugian bagi pasien mereka.
Penelitian prioritas untuk skrining gonore meliputi pemahaman yang lebih besar manfaat dari skrining pria meningkatkan risiko, terutama laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki, dan peran laporan pada tingkat gonore dan pengujian prioritas.
Lihat lainnya USPSTF rekomendasi skrining untuk infeksi menular seksual (infeksi klamidia, hepatitis B dan C infeksi virus, HIV, genital herpes simpleks, dan sifilis)
(http://www.ahrq.gov/clinic/cps3dix.htm # menular).

Infeksi karena Neisseria gonorrhoeae tetap kedua yang paling umum penyakit dilaporkan di Amerika Serikat, yang pertama adalah Chlamydia trachomatis. Pada wanita, gonore merupakan penyebab utama cervicitis dan penyakit radang panggul. Penyakit radang panggul, pada gilirannya, dapat menyebabkan kehamilan ektopik, kemandulan, dan nyeri panggul kronis. Gonorrhea pada kehamilan dikaitkan dengan hasil yang merugikan, termasuk chorioamnionitis, pecah ketuban dini, dan persalinan prematur. Transmisi perinatal pada bayi dapat menyebabkan konjungtivitis berat yang mengakibatkan kebutaan jika tidak diobati dan, jarang, terkait sepsis dengan meningitis, endokarditis, atau arthritis. Pada pria, gonore dapat mengakibatkan gejala uretritis, epididimitis, dan bukti menunjukkan prostatitis.Emerging infeksi gonokokal memfasilitasi dan kerentanan terhadap penularan HIV pada pria dan women.

Pada tahun 2003, tingkat gonore yang dilaporkan di Amerika Serikat adalah 116,2 kasus per 100.000 penduduk. Dengan tingkat penurunan setiap tahun sejak 1999, ini menandai gonore tingkat terendah yang pernah dilaporkan oleh CDC. Meskipun demikian, hanya 8 negara bagian memiliki tingkat gonore bawah Healthy People 2010 target nasional 19 kasus per 100.000 penduduk. Prevalensi gonore sangat bervariasi antara wilayah-wilayah negara, dengan pelaporan Selatan tingkat tertinggi (149,8 kasus per 100.000 pada tahun 2003). Harga di Selatan, bagaimanapun, telah menurun terus sejak tahun 1999, sementara tingkat di Barat telah meningkat. Baik tarif dan perubahan dalam tingkat berbeda di antara kelompok-kelompok ras dan etnis.

Kasus yang dilaporkan meningkat di antara kulit putih dan Hispanik, dan menurun di antara Afrika Amerika. Tingkat antara Afrika Amerika (655,8 per 100.000 penduduk), namun, masih tetap 20 kali lebih tinggi daripada orang kulit putih. Seperti pada tahun-tahun sebelumnya, tingkat gonore dilaporkan pada tahun 2003 tetap tertinggi di antara wanita usia 15-24 dan laki-laki berusia 20-24,3

Sementara menilai faktor-faktor risiko individu memberikan informasi berharga untuk membantu menentukan siapa yang harus layar, dokter harus hati-hati mempertimbangkan epidemiologi lokal infeksi gonore dalam mengembangkan program-program pemutaran. Nasional, negara bagian, dan daerah tingkat infeksi menular seksual data surveilans dirangkum oleh CDC setiap tahunnya. Dokter mungkin ingin berkonsultasi dengan departemen kesehatan setempat untuk mendapatkan informasi yang lebih relevan untuk komunitas khusus mereka dan praktik.

USPSTF memeriksa bukti-bukti yang diterbitkan 1996-2004 untuk menentukan kemanjuran skrining gonore gonore penurunan yang berkaitan dengan morbiditas dan kematian pada populasi umum, mereka yang berisiko tinggi, dan wanita hamil. Selain itu, USPSTF meninjau literatur bukti baru mengenai pengobatan profilaksis merugikan untuk mencegah ophthalmia gonokokal neonatorum. Walaupun termasuk pertanyaan kunci tentang faktor-faktor risiko individu, tinjauan ini tidak termasuk review penuh isu seputar skrining untuk infeksi gonore pada laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki. Isu-isu yang tidak sepenuhnya dibahas meliputi pilihan tes untuk memeriksa di dubur dan faring situs dan peran potensi skrining untuk gonore dalam mengurangi penularan HIV. Meskipun prevalensi gonore luar pengaturan perawatan HIV di antara laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki tidak dipelajari secara luas, kelompok-kelompok lain yang lebih spesifik telah mengembangkan rekomendasi bagi laki-laki yang berhubungan seks dengan men.

Skrining untuk genital infeksi gonore dapat dicapai dengan menggunakan budaya, tes amplifikasi asam nukleat, dan tes hibridisasi asam nukleat (probe asam nukleat). Budaya isolat dapat dikumpulkan dari endoserviks penyeka pada wanita dan penyeka uretra pada pria. Budaya spesimen kekhususan adalah 100% ketika kebudayaan isolat yang membedakan speciated Neisseria gonorrhoeae dari organisme lain (karena kebanyakan studi mendefinisikan budaya sebagai standar emas), namun kepekaan budaya sangat bervariasi, berkisar dari 61,8% menjadi 92,6%, tapi tetap tinggi ketika kondisi transportasi yang cocok. Sensitivitas untuk uji amplifikasi asam nukleat berkisar antara 66,7% hingga 100%, dengan spesifisitas berkisar dari 93,9% sampai 100%. Uji amplifikasi asam nukleat dapat digunakan dengan spesimen urin selain endoserviks dan uretra penyeka, dan spesimen tunggal dapat digunakan untuk menguji untuk klamidia maupun gonore. Penyeka vagina juga dapat digunakan dengan beberapa tes amplifikasi asam nukleat. Probe asam nukleat telah melaporkan sensitivitas berkisar dari 54% sampai 100%, dengan spesifisitas berkisar dari 96,8% sampai 100%. Probe asam nukleat juga dapat digunakan untuk menguji untuk gonore dan klamidia dalam satu spesimen dan dapat disimpan sampai 7 hari tanpa refrigeration.5 Secara keseluruhan, tes yang lebih baru telah menunjukkan sensitivitas dan spesifisitas serviks dibandingkan dengan budaya, dan membandingkan lebih baik bila kondisi transportasi tidak cocok untuk budaya. Uji amplifikasi asam nukleat dapat digunakan dengan penyeka air kencing dan vagina, yang memungkinkan pemutaran saat pemeriksaan panggul tidak dilakukan. Uji amplifikasi asam nukleat, bagaimanapun, mempunyai kepekaan lebih rendah bila dilakukan dengan menggunakan spesimen urin.

Terapi antibiotik sangat efektif dalam menghilangkan infeksi urogenital Neisseria gonorrhoeae. Dianjurkan pengobatan untuk infeksi gonokokal tanpa komplikasi urogenital dari CDC termasuk salah satu regimen antibiotik berikut: cefixime, 400 mg oral dalam dosis tunggal; ceftriaxone, 125 mg IM dalam dosis tunggal; ciprofloxacin, 500 mg oral dalam dosis tunggal; ofloxacin, 400 mg secara lisan dalam dosis tunggal atau levofloxacin, 250 mg secara lisan dalam satu dose.1 Wanita hamil harus ditangani dengan rejimen berbasis cephalosporin. Karena peningkatan prevalensi organisme resisten, fluoroquinolones tidak boleh digunakan untuk mengobati laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki dan pasien yang infeksi yang diperoleh di California, Hawaii, Asia, atau daerah lain dengan peningkatan ketahanan terhadap fluorquinolones.6 Untuk mencegah ophthalmia gonokokal neonatorum, sebuah agen profilaksis harus ditanamkan ke mata semua bayi baru lahir; prosedur ini diperlukan oleh hukum di kebanyakan negara bagian. Rejimen profilaksis termasuk penerapan satu perak nitrat (1%) larutan, erythromycin (0,5%) oftalmik salep, tetes mata atau salep tetracycline (1%), 1 semua yang efektif.

Tidak ada penelitian yang meneliti secara langsung merugikan pemeriksaan atau pengobatan untuk infeksi gonore. Potensi merugikan pemeriksaan dapat mencakup biaya kesempatan kepada dokter dan pasien (waktu, sumber daya, dll) dan palsu hasil tes positif yang dapat mengakibatkan stres, pelabelan, dan pengujian lebih lanjut. Bahkan dengan menggunakan tes dengan spesifisitas 99% dalam suatu populasi berisiko tinggi dengan prevalensi gonore 0,5%, dua pertiga dari tes skrining positif akan dapat diharapkan hasil positif palsu. Merugikan pengobatan termasuk obat yang merugikan efek terkait.

Selain penelitian mengenai potensi merugikan dari skrining, penelitian diperlukan untuk memberikan bukti langsung bahwa pemeriksaan terkait dengan peningkatan hasil kesehatan. Secara khusus, studi diperlukan untuk mengevaluasi kriteria penyaringan untuk laki-laki, termasuk laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki, dan hamil dan non-ibu hamil. Penelitian tambahan diperlukan untuk menentukan interval yang optimal untuk skrining populasi ini juga untuk skrining setelah perawatan. Berkualitas tinggi efektivitas biaya studi klinis saat ini pilihan, termasuk kriteria penyaringan dan jenis tes diagnostik, juga akan membantu menginformasikan program skrining gonore masa depan.
American Academy of Family Physicians (AAFP) dan American College of Dokter kandungan dan dokter ahli kandungan (ACOG) merekomendasikan skrining aktif seksual perempuan, termasuk remaja, risiko tinggi gonorrhea.7, 8 AAFP, ACOG, dan American Academy of Pediatric ( AAP) merekomendasikan skrining wanita hamil yang beresiko gonorrhea.7, 9 Departemen Pertahanan merekomendasikan skrining untuk gonore pada semua wanita hamil berdasarkan praduga potensi risiko di dalam system.10 The AAFP dan AAP merekomendasikan profilaksis rutin untuk bayi yang baru lahir terhadap gonokokal ophthalmia neonatorum.7, 11 Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) telah menerbitkan rekomendasi pada tes diagnostik untuk gonore yang mendukung penggunaan budaya sebagai ujian untuk digunakan screening.12 CDC juga merekomendasikan bahwa dokter mempertimbangkan semua tes skrining positif berdasarkan anggapan bukti infeksi dan mempertimbangkan pengujian tambahan ketika pemeriksaan prevalensi rendah populations.12 Dalam Perawatan klinis tahun 2002 Pedoman, CDC merekomendasikan bahwa semua yang aktif secara seksual laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki akan diperiksa setidaknya setiap tahun untuk genital gonore dan juga untuk faring dan infeksi dubur jika beresiko karena Penyakit Infeksi exposure.1 The Society of America merekomendasikan bahwa semua orang positif HIV diskrining untuk gonore.
(http://www.ahrq.gov/clinic/uspstf05/gonorrhea/gonrs.htm)


3. Chlamydia
a. Pengertian
Chlamydia adalah penyakit menular seksual (PMS) yang disebabkan oleh bakteri, Chlamydia trachomatis, yang dapat merusak organ reproduksi wanita. Meskipun gejala klamidia biasanya ringan atau tidak ada, komplikasi serius yang menyebabkan kerusakan ireversibel, termasuk ketidaksuburan, dapat terjadi "diam-diam" sebelum seorang wanita pernah mengakui masalah. Klamidia juga dapat menyebabkan keluarnya cairan dari penis laki-laki yang terinfeksi.

Klamidia adalah bakteri yang paling sering dilaporkan penyakit menular seksual di Amerika Serikat. Pada tahun 2006, 1.030.911 infeksi klamidia dilaporkan ke CDC dari 50 negara bagian dan District of Columbia. Under-laporan substansial karena kebanyakan orang dengan klamidia tidak menyadari infeksi dan mereka tidak mencari pengujian. Selain itu, pengujian ini tidak sering dilakukan jika pasien dirawat karena gejala mereka. Diperkirakan 2.291.000 dilembagakan non-sipil AS usia 14-39 terinfeksi Chlamydia didasarkan pada US National Health and Nutrition Examination Survey. Perempuan sering kembali terinfeksi jika pasangan seks mereka tidak diobati.

b. Penularan
Klamidia dapat ditularkan selama vagina, anal, ataupun oral. Chlamydia dapat juga ditularkan dari ibu yang terinfeksi kepada bayi selama persalinan vagina.
Setiap orang yang aktif secara seksual bisa terinfeksi klamidia. Semakin besar jumlah pasangan seks, semakin besar risiko infeksi. Karena leher rahim (pembukaan ke uterus) gadis remaja dan perempuan muda tidak sepenuhnya matang dan mungkin lebih rentan terhadap infeksi, terutama mereka di risiko tinggi infeksi jika aktif secara seksual. Sejak klamidia dapat ditularkan melalui oral atau anal seks, laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki juga berisiko infeksi klamidia.

c. Gejala
Chlamydia dikenal sebagai “penyakit diam” karena sekitar tiga perempat dari ibu terinfeksi dan sekitar setengah dari pria yang terinfeksi tidak memiliki gejala. Jika gejala terjadi, mereka biasanya muncul dalam waktu 1 sampai 3 minggu setelah terkena.
Pada wanita, awalnya bakteri menginfeksi serviks dan uretra (saluran urin). Wanita yang mengalami gejala mungkin memiliki vagina yang abnormal atau rasa panas ketika buang air kecil. Ketika infeksi menyebar dari leher rahim ke saluran tuba (saluran yang membawa telur dibuahi dari ovarium ke rahim), beberapa perempuan masih tidak memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala; orang lain sakit perut bagian bawah, rendah kembali sakit, mual, demam, sakit saat hubungan seksual, atau perdarahan antara periode menstruasi. Infeksi klamidia serviks dapat menyebar ke rektum.
Laki-laki dengan tanda-tanda atau gejala mungkin mengeluarkan cairan dari penis mereka atau rasa panas ketika buang air kecil. Pria mungkin juga telah terbakar dan gatal-gatal di sekitar pembukaan penis. Rasa sakit dan bengkak di testis jarang terjadi.
Laki-laki atau perempuan yang telah menerima seks anal bisa mendapatkan infeksi klamidia di rektum, yang dapat menyebabkan rasa sakit dubur, pelepasan, atau perdarahan. Chlamydia juga dapat ditemukan di tenggorokan perempuan dan laki-laki melakukan seks oral dengan pasangan yang terinfeksi.

d. Diagnosa
Ada tes laboratorium untuk mendiagnosis klamidia. Beberapa dapat dilakukan pada urin, tes lain mengharuskan spesimen dikumpulkan dari sebuah situs seperti penis atau leher rahim.

e. Komplikasi
Jika tidak diobati, infeksi klamidia dapat berkembang menjadi serius reproduksi dan masalah kesehatan lainnya dengan baik jangka pendek dan jangka panjang konsekuensi. Seperti penyakit itu sendiri, kerusakan yang menyebabkan klamidia sering "diam."
Pada wanita, infeksi tidak diobati dapat menyebar ke dalam rahim atau saluran tuba dan menyebabkan penyakit radang panggul (PID). Hal ini terjadi pada hingga 40 persen perempuan dengan klamidia yang tidak diobati. PID dapat menyebabkan kerusakan permanen pada saluran tuba, uterus, dan jaringan sekitarnya. Kerusakan dapat menyebabkan nyeri panggul kronis, infertilitas, dan berpotensi fatal kehamilan ektopik (kehamilan di luar rahim). Wanita yang terinfeksi dengan klamidia adalah hingga lima kali lebih mungkin terinfeksi HIV, jika terkena.
Komplikasi antara manusia jarang. Infeksi kadang menyebar ke epididimis (tabung yang membawa sperma dari testis), menyebabkan rasa sakit, demam, dan, jarang, kemandulan.
Jarang, kelamin infeksi klamidia dapat menyebabkan radang sendi yang dapat disertai dengan lesi kulit dan peradangan pada mata dan uretra (sindrom Reiter).

f. Pencegahan
Untuk membantu mencegah konsekuensi serius klamidia, screening setidaknya setiap tahun untuk klamidia direkomendasikan untuk semua wanita aktif seksual usia 25 tahun dan lebih muda. Tes skrining tahunan juga dianjurkan bagi wanita yang lebih tua dengan faktor risiko untuk klamidia (pasangan seks yang baru atau banyak pasangan seks). Semua wanita hamil harus memiliki tes skrining klamidia.
Cara terbaik untuk menghindari penularan penyakit menular seksual adalah untuk menjauhkan diri dari kontak seksual, atau berada dalam jangka panjang hubungan saling monogami dengan pasangan yang telah diuji dan diketahui tidak terinfeksi.
Kondom lateks, jika digunakan secara konsisten dan benar, dapat mengurangi risiko penularan klamidia.

g. Pengaruh Chlamydia terhadap wanita hamil dan bayi
Pada wanita hamil, ada beberapa bukti bahwa infeksi klamidia yang tidak diobati dapat menyebabkan kelahiran prematur. Bayi yang lahir dari ibu yang terinfeksi bisa mendapatkan infeksi klamidia di mata mereka dan pernapasan traktat. Chlamydia adalah penyebab utama bayi awal pneumonia dan konjungtivitis (mata merah) pada bayi baru lahir.

h. Pengobatan
Chlamydia dapat dengan mudah diobati dan disembuhkan dengan antibiotik. Sebuah azitromisin dosis tunggal atau minggu doxycycline (dua kali sehari) adalah yang paling umum digunakan perawatan. Orang HIV-positif dengan klamidia harus menerima perlakuan yang sama dengan mereka yang negatif HIV.
Semua pasangan seks harus dievaluasi, diuji, dan diobati. Orang dengan klamidia harus menjauhkan diri dari hubungan seksual sampai mereka dan pasangan seks mereka telah selesai pengobatan, jika infeksi ulang mungkin.
Pasangan seks wanita yang belum tepat diobati memiliki resiko tinggi untuk re-infeksi. Memiliki berbagai infeksi meningkatkan wanita risiko komplikasi kesehatan reproduksi yang serius, termasuk kemandulan. Tes ulang harus didorong untuk perempuan tiga hingga empat bulan setelah perawatan. Hal ini terutama benar jika seorang wanita tidak tahu apakah pasangan seks menerima pengobatan.

CDC merekomendasikan pengujian klamidia tahunan dari semua wanita aktif seksual usia 25 atau lebih muda, lebih tua wanita dengan faktor risiko infeksi klamidia (orang-orang yang memiliki pasangan seks yang baru atau banyak pasangan seks), dan semua wanita hamil. Seksual yang sesuai penilaian risiko oleh penyedia layanan kesehatan harus selalu dilakukan dan mungkin menunjukkan lebih sering skrining untuk beberapa wanita.

Apabila kelamin menunjukkan gejala seperti sakit yang tidak biasa, discharge dengan bau, terbakar saat buang air kecil, atau perdarahan antara siklus menstruasi bisa berarti suatu infeksi STD. Jika seorang wanita memiliki gejala-gejala tersebut, dia harus berhenti melakukan hubungan seks dan berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan dengan segera. Mengobati PMS dini dapat mencegah PID. Perempuan yang diberi tahu bahwa mereka memiliki STD dan diperlakukan untuk itu harus memberitahu semua pasangan seks baru-baru ini mereka (pasangan seks dalam 60 hari sebelumnya) sehingga mereka dapat melihat penyedia layanan kesehatan dan dievaluasi untuk PMS. Aktivitas seksual sebaiknya tidak melanjutkan sampai semua pasangan seks telah diperiksa dan, jika perlu, diobati.
(http://www.cdc.gov/std/Chlamydia/STDFact-Chlamydia.htm).


4. Herpes Simplex
a. Epidemiologi
Genital herpes disebabkan oleh virus herpes simpleks tipe 1 (HSV-1) atau virus herpes simpleks tipe 2 (HSV-2). Rute utama akuisisi infeksi HSV-2 adalah melalui kelamin-kelamin hubungan seksual dengan pasangan yang terinfeksi virus yang gejalanya atau penumpahan asymptomatically, dan risiko infeksi berkorelasi dengan jumlah seksual seumur hidup partners.1 Sejak akhir 1970-an, seroprevalence tarif untuk HSV-2 di Amerika Serikat telah meningkat sebesar 30 percent.1 Satu dari empat orang usia 30 tahun atau lebih di Amerika Serikat telah HSV-2, 1 meskipun kebanyakan tidak menyadari bahwa mereka telah terinfeksi. Prevalensi HSV-1 genital infeksi, yang biasanya diperoleh melalui kontak oral-genital, juga telah meningkat secara dramatis dan menyumbang sekitar 20 persen dari kasus saat ini genital herpes di Amerika Serikat.

b. Patofisiologi
Setelah akuisisi awal HSV (infeksi primer), genom virus berada dalam keadaan laten dalam tubuh saraf tanpa batas. Periodik pengaktifan kembali (infeksi berulang) hasil baik dalam gejala infeksi (klinis tampak lesi) atau tanpa gejala infeksi.
1.) Infeksi awal
Inkubasi rata-rata setelah akuisisi genital HSV-1 atau HSV-2 adalah sekitar 4 hari (kisaran, 2 sampai 12). Lokal dan gejala sistemik primer yang terkait dengan infeksi HSV-1 umumnya intensitas yang sama seperti yang berhubungan dengan HSV-2 primer infection.3 Dalam "klasik" presentasi klinis, infeksi primer dimulai dengan macules dan papula dan berkembang menjadi vesikel, pustula, Kulit dan borok ulcers.3 kerak (Gambar 2), sedangkan luka di selaput lendir menyembuhkan tanpa pengerasan kulit. Kebanyakan pasien dengan herpes genital primer, bagaimanapun, tidak memiliki ini "klasik" symptoms.

Gejala
Mayoritas laki-laki dan perempuan dengan episode pertama jelas klinis HSV-2 genital penyakit memiliki gejala lokal, seperti nyeri di tempat lesi dan daerah tender adenopathy (Gambar 2). Uretritis dan cervicitis genital dapat terjadi dengan akuisisi, dan faringitis dapat terjadi dengan lisan akuisisi. Gejala konstitusional seperti demam, sakit kepala, malaise, dan mialgia hadir di dua pertiga wanita dan kira-kira 40 persen laki-laki dengan jelas klinis episode pertama.
Nonprimary episode pertama dari infeksi (akuisisi HSV-2 pada orang dengan yang sudah ada antibodi terhadap HSV-1 atau, lebih jarang, akuisisi HSV-1 pada orang dengan yang sudah ada antibodi terhadap HSV-2) kurang umumnya terkait dengan gejala-gejala sistemik daripada yang pertama episode infeksi primer (perolehan HSV-1 atau HSV-2 pada orang yang tidak ada sebelumnya antibodi anti-HSV); seperti gejala-gejala muncul dalam 16 persen dari kasus-kasus yang diakui nonprimary infeksi dan 62 persen dari kasus diakui infeksi primer. Nonprimary infeksi juga terkait dengan tingkat yang lebih rendah komplikasi dari infeksi primer, sebuah penyakit durasi yang lebih singkat (rata-rata, 9 hari vs 12 hari), dengan durasi yang lebih singkat viral shedding (rata-rata, 7 hari vs 11 hari), dan lebih sedikit lesi (berarti, 10 vs 16) .6 Dalam setidaknya 10 persen dari episode pertama gejala klinis herpes genital (dan mungkin proporsi yang lebih tinggi), bukti serologis infeksi HSV-2 menunjukkan bahwa telah terjadi sebelumnya perolehan asimtomatik virus.

2.) Infeksi berulang
Genital rekuren infeksi HSV-2 mungkin symptomatic3 atau, lebih umum, asymptomatic.8 Kira-kira setengah dari pasien yang rekuren telah mengenali gejala-gejala prodromal, mulai dari yang ringan sensasi kesemutan terjadi 30 menit sampai 48 jam sebelum letusan untuk menembak sakit di pantat, kaki, atau pinggul terjadi selama lima hari sebelum eruption.4 Lamanya pelepasan virus lebih pendek di recurrences daripada infeksi primer (rata-rata, 4 hari vs 11 hari), dan ada sedikit luka sekarang (berarti, 6 lesi vs 16 lesi).
Dalam waktu 12 bulan setelah diagnosa, 90 persen pasien dengan episode pertama yang terdokumentasi genital HSV-2 infeksi telah setidaknya 1 kambuh, 38 persen telah 6 atau lebih rekuren, dan 20 persen memiliki 10 atau lebih recurrences.9 Genital HSV-1 infeksi kambuh lebih jarang dibanding HSV-2 genital infeksi, menjelaskan mengapa sebagian besar kasus HSV-1 gejala penyakit kelamin cases.3 utama Terlepas dari jenis virus dan apakah atau tidak bersifat menekan terapi yang digunakan, tingkat kekambuhan menurun seiring time.10
Pelepasan virus asimtomatik banyak account untuk transmisi HSV HSV.11 DNA dapat dideteksi dengan cara polymerase chain reaction (PCR) dalam spesimen dari genital HSV-2-seropositive perempuan di 28 persen dari hari, 12 dan virus dapat ditularkan ke pasangan seksual selama periode tersebut subklinis shedding.13 Meskipun risiko penularan HSV-2 dari orang yang terinfeksi rentan pada pasangan seksual lebih tinggi bila lesi genital adalah present14 (karena penumpahan asimtomatik terjadi jauh lebih sering daripada gejala penyakit), kebanyakan ahli percaya bahwa hasil transmisi dari penumpahan asimtomatik pada kebanyakan cases.14 Dalam sebuah penelitian yang melibatkan 13 pasangan yang sumbang untuk HSV seropositif, transmisi terjadi di 9 pasangan (69 persen) ketika pasangan sumber dilaporkan asimtomatik, sedangkan di lain 4 pasangan (31 persen) itu dihasilkan dari kontak seksual selama prodrome (dalam 1 kasus) atau di dalam jam sebelum lesi pertama kali diperhatikan oleh mitra sumber (dalam 3 kasus) .14 Kontak langsung selain hubungan seksual dapat menyebabkan virus menyebar jika daerah pelepasan virus datang ke dalam kontak dengan kulit atau selaput lendir seseorang yang rentan.

c. Komplikasi neurologis
Komplikasi sistem saraf pusat termasuk herpes genital aseptic meningitis, sakral radiculopathy, melintang myelitis, dan jinak berulang limfositik meningitis (Mollaret's meningitis) .3,15 Dari jumlah tersebut komplikasi, meningitis aseptik adalah yang paling sering, dan dalam sebagian besar kasus, hal itu terjadi dalam hubungannya dengan infeksi primer. Sekitar sepertiga perempuan dan 1 dari 10 pria dengan infeksi primer memiliki tanda-tanda meningeal, sedangkan tanda-tanda seperti itu jarang terjadi di antara pasien dengan infeksi nonprimary.

d. Neonatal HSV
Mungkin yang paling serius adalah manifestasi dari neonatal HSV penyakit, yang biasanya secara vertikal diperoleh. Tanda-tanda infeksi pada bayi, yang umumnya muncul di dua sampai tiga minggu usia, termasuk vesikula kulit, demam, iritabilitas, kejang, hepatitis, pneumonitis, dan disseminated intravascular koagulopati. Bayi yang lahir dari ibu yang memiliki episode pertama infeksi HSV genital dekat saat kelahiran berada pada risiko jauh lebih besar daripada keturunan ibu dengan genital berulang herpes.4, 16 Meskipun kemajuan dalam diagnosis dan manajemen neonatal herpes, morbiditas dan kematian tetap high.

Human Immunodeficiency Virus Infection
Penyakit ulkus kelamin, termasuk yang disebabkan oleh HSV-2, adalah baik untuk mengenali faktor risiko penularan human immunodeficiency virus (HIV). Tinggi titers HIV ditemukan dalam ulcerations herpes genital, 20 dan plasma viral load HIV meningkat ketika infeksi HSV-2 diaktifkan terinfeksi HIV persons.21 Kemungkinan bahwa banyak infeksi HIV baru yang disebabkan HSV genital mendasari infection.

e. Strategi dan Bukti
Virus budaya secara luas tersedia dan hasil dalam isolasi virus dalam waktu kurang lebih lima hari. Kepekaan budaya, bagaimanapun, tergantung pada tahap episode (Gambar 2). Sekitar 95 persen dari lesi vesikuler akan tumbuh HSV, dibandingkan dengan 70 persen dari lesi ulseratif dan 30 persen dari lesi berkerak. Karena infeksi primer dikaitkan dengan viral load yang lebih besar dari penyakit yang berulang-ulang (lebih besar dari 106 vs virion virion 102-103 per 0,2 ml inokulum), imbal hasil dari budaya virus juga lebih tinggi dibandingkan dengan infeksi primer dengan infeksi berulang. Antigen-metode pendeteksian secara komersial tersedia tetapi mungkin tidak akan berguna dalam membedakan HSV-1 dari HSV-2. PCR dapat digunakan untuk mengkonfirmasikan diagnosis dari infeksi HSV genital dan dapat berguna dalam diagnosis bila lesi sudah berkerak; namun, akan lebih mahal daripada virus budaya dan tidak rutin digunakan.
Dalam beberapa tahun terakhir, dua tipe antibodi spesifik assays22 telah menerima persetujuan dari Food and Drug Administration: yang HerpeSelect HSV-1 dan HSV-2 enzim-linked Immunosorbent pengujian dan HSV-1 dan HSV-2 immunoblot tes (Fokus Technologies) . Beberapa tes tambahan yang diakui harus mampu membedakan antara anti-HSV-1 dan anti-HSV-2 antibodi tersedia secara komersial, tetapi mereka memiliki tingkat tinggi reaktifitas silang yang membatasi kegunaannya dalam membedakan antara kedua jenis virus. 23 Jenis uji serologi khusus untuk HSV mungkin bermanfaat untuk diagnosis pada pasien dengan gejala penyakit kelamin yang telah penyembuhan luka (dalam budaya yang cenderung negatif) dan dapat juga digunakan dalam penyaringan (seperti yang dijelaskan di bawah).

f. Differential Diagnosis
Diagnosis diferensial labial terutama terdiri ulcerations genital herpes, sifilis primer, dan chancroid. Primer sifilis, yang disebabkan oleh Treponema pallidum, dicirikan oleh satu atau lebih menyakitkan, borok indurated terjadi pada tempat inokulasi. Chancroid ulcerations, yang disebabkan oleh Haemophilus ducreyi, biasanya menyakitkan, lembut, lesi nonindurated dicirikan oleh serpiginous perbatasan yang mengelilingi sebuah basis gembur tertutup abu-abu atau kuning, nekrotik, eksudat purulen. Yang menyakitkan, sepihak inguinalis adenitis hadir dalam setengah dari kasus. Noninfectious kondisi yang dapat meniru herpes genital termasuk penyakit Crohn, Behçet's syndrome, trauma, kontak dermatitis, eritema multiforme, sindrom Reiter, psoriasis, dan lumut Planus.

g. Perawatan
Analog nukleosida yang asiklis acyclovir, valacyclovir, dan famciclovir tersedia untuk pengelolaan genital herpes.24 Semua efektif untuk pengobatan episode pertama genital herpes, 25,26,27 untuk perawatan episodik berulang herpes genital, 28,29 , 30,31,32 dan ketika diambil setiap hari untuk mencegah terulangnya klinis (penekanan terapi) .33,34,35,36 Informasi tentang dosis, keampuhan diantisipasi, dan keuntungan dan kerugian dari masing-masing agen antivirus

Jika terapi episodik digunakan, itu harus dimulai pada tanda pertama kambuh, termasuk selama periode prodromal jika ada yang diakui. Pasien harus dididik mengenai manifestasi herpes genital dan harus memiliki persediaan obat antivirus untuk digunakan sesuai kebutuhan. Asiklovir topikal tidak memberikan manfaat dalam pengobatan episodik genital herpes dan tidak dianjurkan.
Beberapa pengamatan mendukung penggunaan terapi bersifat menindas, daripada pengobatan episodik recurrences. Kebanyakan orang dengan episode pertama dari herpes genital beresiko sering rekuren selama beberapa years.9 terapi penekanan secara substansial mengurangi kemungkinan gejala kambuh, 33,34,35,36,37 serta frekuensi subklinis (tanpa gejala ) virus shedding12, 38,39,40 (Tabel 1), dan menghasilkan kualitas hidup yang lebih baik untuk pasien dengan sering rekuren dibandingkan dengan terapi penekan episodik treatment.41 juga safe33, 34,35,36 dan mengurangi risiko transmisi HSV untuk tidak terinfeksi partners.42 Dalam penelitian terbaru, terapi penekanan dengan 500 mg valacyclovir sekali sehari selama delapan bulan menurunkan tingkat gejala infeksi HSV di seronegatif mitra sebanyak 75 persen dan mengurangi kemungkinan akuisisi genital HSV-2 infeksi ( simtomatik atau asimtomatik) dengan 48 percent.

h. Dampak psikologis Genital Herpes
Meskipun kemajuan dalam pemahaman kita genital herpes, banyak orang yang terinfeksi terus merasakan rasa malu dan rasa stigma.41 Bagi banyak pasien, efek psikologis jauh lebih parah daripada fisik disease.43 konsekuensi dari Shock, marah, rasa bersalah , rendah diri, takut menularkan infeksi kepada orang lain, dan gangguan fungsi seksual dan dapat mengganggu Common substansial dengan relationships.41 Dalam sebuah studi, lebih dari 80 persen orang dengan herpes genital sangat setuju bahwa hal itu akan menjadi "besar berat "dari pikiran mereka jika mereka tahu mereka tidak mungkin serangan lagi, dan lebih dari 70 persen sangat setuju bahwa ketakutan terbesar mereka adalah herpes menularkan kepada orang lain; sekitar 60 persen sangat setuju bahwa mereka" hancur "ketika pertama kali diberitahu tentang mereka diagnosis.41, 44 Dalam studi lain, sepertiga dari pasien dengan herpes genital melaporkan mengalami merasa tertekan atau sedih karena banyak dari tahun sebelumnya atau pada hampir setiap hari selama dua tahun atau lebih. Selain itu, nilai tertinggi untuk kesehatan mental dan fisik secara signifikan lebih rendah di antara pasien dengan herpes genital daripada dalam populasi di large.44 Sayangnya, banyak dokter tidak menghargai impor psikologis diagnosis dan dapat secara eksklusif memfokuskan pada pengobatan fisik symptoms.
i. Skrinning
Jenis pengujian serologi khusus untuk HSV telah menganjurkan untuk pemutaran pasien yang memiliki faktor risiko untuk HSV (seperti infeksi HIV, penyakit menular seksual lainnya, beberapa mitra, atau pasangan dengan riwayat infeksi HSV) tapi tidak ada sejarah kelamin lesions.23 herpes Rutin skrining pasien yang berada pada risiko rendah untuk penyakit tidak dianjurkan karena potensi hasil positif palsu. Areas of Ketidakpastian Mengurangi Resiko Penularan ke seronegatif.
Pendekatan yang optimal untuk mencegah penularan HSV untuk orang-orang yang tidak terinfeksi dalam prakteknya masih belum jelas. Penggunaan kondom adalah salah satu strategi efektif. Sebuah studi baru-baru ini monogami 528 pasangan yang sumbang untuk HSV-2 infeksi menemukan bahwa ketika kondom digunakan selama lebih dari 70 persen dari hubungan seksual antara HSV-2-orang positif dan HSV-2-wanita negatif, risiko penularan dikurangi oleh lebih dari 60 percent.45 Cara terbaik untuk mencapai lebih konsisten penggunaan kondom oleh pasangan tersebut, bagaimanapun, tetap yang akan ditentukan. Sebagaimana dibahas di atas, pendekatan yang lain adalah penggunaan antivirus terapi penekanan dalam pendekatan Baik seropositive partner.42 Namun, menghilangkan sama sekali risiko penularan.

j. Penularan Vertikal Mengurangi Infeksi HSV
Acak kecil beberapa penelitian menunjukkan bahwa penekanan terapi asiklovir selama empat minggu terakhir atau lebih dari kehamilan pada wanita dengan riwayat menurunkan herpes genital secara klinis jelas terjadinya penyakit HSV genital pada saat pengiriman, 46,47,48 dengan terkait penurunan tingkat bagian bedah caesar dilakukan karena genital HSV.46, 47 Namun, karena pelepasan virus masih terjadi (walaupun dengan pengurangan frekuensi), infeksi neonatal 48,49 masih mungkin. Diperlukan studi-studi tambahan tentang efektivitas terapi penekanan pada akhir kehamilan dan risiko yang terkait dengan hal itu, termasuk risiko neonatal neutropenia.18, 50,51 Saat ini ada data tidak memadai untuk membenarkan penggunaan rutin terapi penekanan pada wanita hamil yang telah telah genital herpes. Di samping itu, peran jenis pengujian serologi spesifik pada wanita hamil membutuhkan lebih lanjut study.52
HSV Vaksinasi
An HSV-2 glikoprotein-D-subunit vaksin baru-baru ini terbukti aman dan, pada wanita yang seronegatif untuk HSV-1 dan HSV-2 sebelum vaksinasi, cukup efektif dalam mencegah secara klinis jelas HSV-1 atau HSV-2 penyakit herpes genital (keampuhan, 75 persen) .53 Vaksin ini tidak efektif pada laki-laki, juga bukan efektif pada wanita dengan yang sudah ada anti-HSV-1 antibodi. Studi lebih lanjut vaksin ini pada wanita yang seronegatif untuk HSV-1 dan HSV-2 itu sedang dilakukan.

Infeksi HSV Resistant
HSV infeksi yang resisten terhadap asiklovir, valacyclovir, atau famciclovir jarang terjadi, dan ketika itu terjadi, mereka biasanya di immunocompromised orang. Acyclovir-resistant isolat biasanya tahan terhadap famciclovir juga namun biasanya rentan terhadap Foscarnet dan cidofovir.54 Sebagai agen antivirus terhadap HSV digunakan dengan meningkatnya frekuensi, pemantauan dijamin untuk kemungkinan munculnya resisten mengisolasi dari immunocompetent orang.
Panduan
Pada tahun 2002, Centers for Disease Control and Prevention (CDC) dirilis updated pedoman pengobatan untuk pengelolaan genital herpes (Tabel 1) .24 Pedoman ini juga alamat skrining serologi pada pasien yang berisiko tinggi untuk infeksi HSV, termasuk orang-orang dengan HIV infeksi, dan pertimbangan terapi penekan dalam pasien terinfeksi HIV yang seropositive untuk HSV. Pada tahun 1999, American College of Dokter kandungan dan ginekolog diperbaharui pedoman manajemen untuk genital herpes di Internasional pregnancy.55 Herpes Management Forum (www.ihmf.org) juga menyediakan pedoman manajemen, yang umumnya setuju dengan rekomendasi dari CDC.
Ringkasan dan Rekomendasi
Semua pasien dengan episode klinis pertama genital herpes, seperti pasien dalam skema, harus ditangani selama 7 sampai 10 hari dengan terapi sistemik antivirus (acyclovir, valacyclovir, atau famciclovir). Terapi harus diperpanjang jika penyembuhan tidak lengkap setelah 10 hari therapy.24 Setelah perawatan ini, pasien harus dididik tentang manfaat potensial terapi penekan dan menawarkan perawatan ini. Konseling harus mencakup diskusi mengenai risiko sering rekuren selama beberapa tahun ke depan jika penekanan terapi tidak digunakan, serta manfaat dari terapi penekanan dalam mencegah penularan kepada mitra yang tidak terinfeksi. The choice of drug will depend on cost, convenience, and formulation.
Lesi harus berbudaya untuk HSV. Namun, pengobatan untuk penyakit yang diduga secara klinis tidak boleh ditunda sambil menunggu hasil budaya. Karena budaya HSV negatif palsu dapat terjadi pada pasien dengan infeksi berulang atau dengan penyembuhan luka, 4 jenis pengujian serologi khusus harus dilakukan pada saat episode awal, dan jika negatif, diulang tiga bulan later.23 Jenis-analisis serologis spesifik dapat juga bantuan dalam klasifikasi infeksi sebagai primer, nonprimary, atau berulang, dan dengan demikian dapat panduan konseling.
Mungkin masalah tentang perselingkuhan harus ditangani secara langsung. Pasien harus memahami bahwa banyak episode pertama dari gejala klinis herpes genital berulang infection7 benar-benar mewakili dan bahwa diagnosis baru herpes genital dalam anggota sebuah pasangan monogami tidak selalu berarti akuisisi baru-baru ini infeksi dari pasangan lain.
Jika terapi penekan dimulai, pasien harus diminta sekitar tahunan apakah mereka ingin melanjutkannya. Frekuensi rekuren genital berkurang dari waktu ke waktu untuk kedua pasien yang menerima terapi bersifat menindas dan mereka yang tidak, 10 dan obat liburan memungkinkan untuk penilaian ulang apakah penindasan masih diperlukan.
Semua orang dengan herpes genital harus dididik mengenai risiko penularan kepada mitra, bahkan ketika mereka tidak menunjukkan gejala. Pengujian serologi dan konseling mitra saat ini harus ditawarkan, jika terinfeksi HSV appropriate.23 pasien dengan mitra seronegatif harus menasihati untuk menahan diri dari hubungan seksual klinis selama rekuren, 14 dianjurkan untuk menggunakan kondom, 45 dan menawarkan antivirus penindasan untuk mengurangi risiko transmission.42 Namun, mereka juga harus mengerti bahwa risiko penularan tidak sepenuhnya dihilangkan bahkan dengan approaches.11 ini, 12,13,14,42,45
Didukung oleh kontrak (no1-AI-15113 dan no1-AI-62554, untuk Dr Kimberlin) dengan Virologi Cabang, Divisi Mikrobiologi dan Infectious Diseases dari National Institute of Allergy dan Infectious Diseases; hibah (RR-032) dari General Clinical Research Center Program dan Negara Bagian Alabama, dan hibah (NICHD 1 K24HDO1375-01, untuk Dr Rouse) dari National Institute of Child Health and Human Development.

(Lafferty WE, Downey L, Celum C, Wald A. Herpes simplex virus type 1 as a cause of genital herpes: impact on surveillance and prevention. J Infect Dis 2000;181:1454-1457)

5. Siphilis
1. Pengertian
Sifilis adalah penyakit menular seksual (PMS) yang disebabkan oleh bakteri Treponema pallidum. Hal ini sering disebut "peniru besar" karena begitu banyak tanda-tanda dan gejala yang tidak bisa dibedakan dari penyakit lain.
2. Kejadian Syphilis
Di Amerika Serikat, para pejabat kesehatan melaporkan lebih dari 36.000 kasus sifilis pada 2006, termasuk 9.756 kasus primer dan sekunder (P & S) sifilis. Pada tahun 2006, setengah dari semua P & S kasus sifilis yang dilaporkan dari 20 kabupaten dan 2 kota; dan paling P & S kasus sifilis terjadi pada orang 20-39 tahun. Insiden P & S sifilis tertinggi pada wanita 20-24 tahun dan pada pria usia 35-39 tahun. Melaporkan kasus sifilis kongenital pada bayi baru lahir meningkat 2005-2006, dengan 339 kasus baru yang dilaporkan di tahun 2005 dibandingkan dengan 349 kasus pada tahun 2006.
Antara 2005 dan 2006, jumlah P & S melaporkan kasus sifilis meningkat 11,8 persen. P & S harga telah meningkat pada laki-laki setiap tahun antara tahun 2000 dan 2006 2,6-5,7 dan di antara perempuan antara 2004 dan 2006. Pada tahun 2006, 64% dari P & S melaporkan kasus sifilis di antara pria yang berhubungan seks dengan laki-laki (MSM).

3. Penularan Syphilis
Sifilis ditularkan dari orang ke orang melalui kontak langsung dengan sakit sifilis. Luka terjadi terutama pada alat kelamin luar, vagina, anus, atau di dubur. Luka juga dapat terjadi di bibir dan dalam mulut. Transmisi organisme terjadi selama vagina, anal, ataupun oral. Wanita hamil dengan penyakit ini dapat menularkannya kepada bayi mereka bawa. Sifilis tidak dapat menyebar melalui kontak dengan toilet, pegangan pintu, kolam renang, bak air panas, bak mandi, pakaian bersama, atau peralatan makan.

4. Gejala Syphilis
Banyak orang terinfeksi sifilis tidak memiliki gejala apapun selama bertahun-tahun, namun masih beresiko untuk terlambat komplikasi jika mereka tidak diobati. Meskipun terjadi penularan dari orang-orang dengan luka yang berada di tahap primer atau sekunder, banyak dari luka yang tidak dikenal. Dengan demikian, penularan dapat terjadi dari orang-orang yang tidak menyadari infeksi mereka.

5. Tahapan syphilis
a. Tahap primer
Tahap utama sifilis biasanya ditandai dengan munculnya satu sakit (disebut chancre), tetapi mungkin ada beberapa luka. Waktu antara infeksi dengan sifilis dan awal gejala pertama berkisar 10-90 hari (rata-rata 21 hari). Yang chancre biasanya tegas, bulat, kecil, dan tidak sakit. Itu muncul di tempat sifilis memasuki tubuh. The chancre berlangsung 3-6 minggu, dan sembuh tanpa pengobatan. Namun, jika pengobatan yang tidak memadai diberikan, infeksi berkembang ke tahap kedua.

b. Tahap sekunder
Ruam kulit dan selaput lendir ciri lesi tahap kedua. Tahap ini biasanya dimulai dengan pengembangan ruam pada satu atau lebih area tubuh. Ruam biasanya tidak menyebabkan gatal. Ruam yang terkait dengan sifilis sekunder dapat muncul sebagai chancre adalah penyembuhan atau beberapa minggu setelah chancre sembuh. Ruam karakteristik sifilis sekunder dapat muncul sebagai kasar, merah, atau cokelat kemerahan bintik-bintik baik di telapak tangan dan telapak kaki. Namun, ruam dengan penampilan yang berbeda dapat terjadi pada bagian lain dari tubuh, kadang-kadang menyerupai ruam yang disebabkan oleh penyakit lain. Kadang-kadang ruam yang terkait dengan sifilis sekunder sangat samar bahwa mereka tidak menyadarinya. Selain ruam, gejala sifilis sekunder dapat berupa demam, pembengkakan kelenjar getah bening, sakit tenggorokan, tambal sulam rambut rontok, sakit kepala, penurunan berat badan, nyeri otot, dan kelelahan. Tanda-tanda dan gejala sifilis sekunder akan menyelesaikan dengan atau tanpa pengobatan, tetapi tanpa pengobatan, infeksi akan masuk ke laten dan mungkin tahap akhir penyakit.

c. Tahap Laten
Yang laten (tersembunyi) tahap sifilis dimulai ketika gejala primer dan sekunder menghilang. Tanpa perawatan, orang yang terinfeksi akan terus memiliki sifilis meskipun tidak ada tanda-tanda atau gejala; infeksi tetap di dalam tubuh. Tahap laten ini dapat berlangsung selama bertahun-tahun. Tahap akhir sifilis dapat berkembang dalam waktu sekitar 15% dari orang-orang yang belum dirawat karena sifilis, dan dapat muncul 10-20 tahun setelah infeksi pertama kali diperoleh. Pada akhir tahap sifilis, penyakit ini mungkin selanjutnya akan merusak organ-organ, termasuk otak, saraf, mata, jantung, pembuluh darah, hati, tulang, dan sendi. Tanda dan gejala tahap akhir sifilis termasuk kesulitan koordinasi gerakan otot, kelumpuhan, mati rasa, bertahap kebutaan, dan demensia. Kerusakan ini mungkin cukup serius untuk menyebabkan kematian.

7. Diagnosa
Beberapa penyedia layanan kesehatan sifilis dapat mendiagnosis dengan memeriksa bahan dari chancre (infeksi radang) dengan menggunakan mikroskop khusus yang disebut mikroskop medan-gelap. Jika bakteri sifilis terdapat pada yang sakit, mereka akan muncul ketika diamati melalui mikroskop.

Tes darah adalah cara lain untuk menentukan apakah seseorang telah sifilis. Tak lama setelah infeksi terjadi, sifilis tubuh menghasilkan antibodi yang dapat dideteksi oleh yang akurat, aman, dan murah tes darah. Tingkat rendah antibodi kemungkinan akan tinggal di dalam darah selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun bahkan setelah penyakit telah berhasil diobati. Karena sifilis yang tidak diobati pada wanita hamil dapat menularkan dan mungkin membunuhnya bayi yang sedang berkembang, setiap ibu hamil harus memiliki tes darah untuk sifilis.

8. keterkaitan antara sifilis dan HIV
Genital sores (chancres) yang disebabkan oleh sifilis membuatnya lebih mudah untuk mengirim dan memperoleh infeksi HIV secara seksual. Ada sekitar 2 - hingga 5 kali lipat peningkatan risiko tertular HIV jika terkena infeksi saat sifilis yang hadir.
Ulcerative PMS yang menyebabkan luka, borok, atau istirahat di kulit atau selaput lendir, seperti sifilis, mengganggu hambatan yang memberikan perlindungan terhadap infeksi. Borok genital yang disebabkan oleh sifilis dapat berdarah dengan mudah, dan ketika mereka datang ke dalam kontak dengan mukosa oral dan dubur selama seks, meningkatkan menular dan kerentanan terhadap HIV. Memiliki PMS lainnya juga merupakan prediksi penting untuk menjadi terinfeksi HIV karena PMS adalah penanda untuk perilaku yang terkait dengan penularan HIV.

9. Pengobatan
Sifilis mudah untuk menyembuhkan dalam tahap awal. Suntikan tunggal penisilin, antibiotik, akan menyembuhkan orang yang telah sifilis kurang dari satu tahun. Dosis tambahan diperlukan untuk memperlakukan seseorang yang mempunyai sifilis selama lebih dari setahun. Bagi orang-orang yang alergi terhadap penisilin, antibiotik lain yang tersedia untuk merawat sifilis. Tidak ada pengobatan rumah atau over-the-counter obat yang akan menyembuhkan sifilis. Pengobatan sifilis akan membunuh bakteri dan mencegah kerusakan lebih lanjut, tetapi itu tidak akan memperbaiki kerusakan yang sudah dilakukan.

Karena tersedia pengobatan yang efektif, adalah penting bahwa orang-orang akan diperiksa untuk sifilis pada dasar sedang berlangsung jika perilaku seksual mereka menempatkan mereka pada risiko PMS.

Orang yang menerima pengobatan sifilis harus menjauhkan diri dari kontak seksual dengan mitra baru sampai luka sifilis benar-benar sembuh. Orang dengan sifilis harus memberitahukan pasangan seks mereka sehingga mereka juga dapat diuji dan menerima perawatan jika perlu.

10. Prognosa
Setelah sifilis sekali tidak melindungi seseorang dari mendapatkan itu lagi. Setelah suksesnya pengobatan, orang-orang masih dapat rentan terhadap infeksi ulang. Hanya tes laboratorium yang dapat memastikan apakah seseorang telah sifilis. Karena luka sifilis dapat disembunyikan di dalam vagina, rektum, atau mulut, hal itu mungkin tidak jelas bahwa pasangan seks sifilis. Berbicara dengan penyedia layanan kesehatan akan membantu untuk menentukan perlu diuji kembali untuk sifilis setelah dirawat.

11. Pencegahan
Cara terbaik untuk menghindari penularan penyakit menular seksual, termasuk sifilis, adalah untuk menghindari kontak seksual atau menjadi dalam jangka panjang hubungan saling monogami dengan pasangan yang telah diuji dan diketahui tidak terinfeksi.
Menghindari alkohol dan penggunaan narkoba juga dapat membantu mencegah penularan sifilis karena kegiatan ini dapat mengarah pada perilaku seksual berisiko. Penting bahwa pasangan seks berbicara satu sama lain mengenai status HIV mereka dan sejarah PMS lainnya sehingga tindakan pencegahan dapat diambil.

Penyakit ulkus kelamin, seperti sifilis, dapat terjadi di kedua alat kelamin laki-laki dan perempuan daerah yang ditutupi atau dilindungi oleh kondom lateks, dan juga di daerah-daerah yang tidak tercakup. Benar dan konsisten menggunakan kondom lateks dapat mengurangi risiko sifilis, serta genital herpes dan chancroid, hanya jika area yang terinfeksi atau situs pemaparan potensial dilindungi.

Kondom dilumasi dengan spermisida (terutama Nonoxynol-9 atau N-9) tidak lebih efektif daripada kondom dilumasi lain dalam melindungi terhadap penularan PMS. Penggunaan kondom dilumasi dengan N-9 tidak dianjurkan untuk STD / pencegahan HIV. Penularan PMS, termasuk sifilis tidak dapat dicegah dengan mencuci alat kelamin, kencing, dan / atau douching setelah melakukan seks. Discharge yang tidak biasa, sakit, atau ruam, khususnya di daerah pangkal paha, seharusnya menjadi sinyal untuk menahan diri dari berhubungan seks dan ke dokter segera.
(http://www.cdc.gov/std/Syphilis/STDFact-Syphilis.htm).



6. Genital Warts (Human Papillomavirus/ HPV)
a. Pengertian
Genital warts adalah penyakit menular seksual yang disebabkan oleh virus human papillomavirus (HPV).
b. Prevalensi
1. Ada sedikitnya 100 jenis HPV; setidaknya 40 dapat menginfeksi daerah genital.
2. Setidaknya 75% dari orang dewasa aktif secara seksual telah terinfeksi setidaknya satu jenis HPV genital pada suatu saat dalam kehidupan mereka.
3. Kebanyakan terlihat tidak mengembangkan warts; infeksi mungkin muncul pada leher rahim smear. Ini dikenal sebagai infeksi subklinis.
4. Visible genital warts sering mudah untuk mendiagnosis dengan penampilan khas mereka. Mereka biasanya disebabkan Jenis HPV 6 dan 11.
5. Beberapa genital warts sering disebut papiloma sel skuamosa.

c. Organ yang terkena Genital Warts
1. Vulva
2. Vagina
3. Leher rahim
4. Uretra
5. Penis
6. Skrotum
7. Anus

d. Transmisi HPV
Visible genital warts dan infeksi HPV subklinis hampir selalu muncul dari kulit langsung melalui:
1. Seksual kontak. Ini adalah cara yang paling umum di antara orang dewasa.
2. Oral seks. HPV tampaknya lebih suka daerah genital tetapi ke mulut.
3. Vertikal (ibu ke bayi) transmisi.
4. Auto (diri) inokulasi dari satu situs ke situs lainnya.
5. Fomites (i.e. dari objek seperti mandi handuk). Ini masih sangat kontroversial apakah kutil bisa menyebar dengan cara ini.
6. Infeksi neonatal mungkin muncul dengan melewati jalan lahir yang terinfeksi. Hal ini dapat mengakibatkan komplikasi langka, seperti kutil laringeus papillomatosis yaitu di tenggorokan. Karena komplikasi ini tidak mungkin, suatu operasi caesar jarang ditunjukkan hanya karena seorang wanita hamil genital warts.
7. Pada anak-anak kecil, genital warts meningkatkan kemungkinan pelecehan seksual tapi dalam banyak kasus itu karena penularan vertikal (lihat di atas).
8. Transmisi sebagai genital warts tanpa diketahui. Infeksi subklinis juga dapat menular.
9. Sering kali, kutil akan muncul tiga sampai enam bulan setelah terinfeksi tetapi periode latensi berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun telah dilaporkan. Mengembangkan genital warts selama hubungan jangka panjang tidak selalu menyiratkan perselingkuhan.
10. Visible warts mungkin lebih menular daripada subklinis infeksi HPV. Mengobati kutil tampaknya mengurangi kesempatan yang lewat di infeksi. Kita tidak tahu apakah sistem kekebalan tubuh benar-benar membersihkan virus dari tubuh, atau apakah virus tersembunyi tetapi tetap tidak terdeteksi, mampu muncul kembali tahun kemudian jika sistem kekebalan tubuh melemah. Akibatnya, tidak jelas berapa lama seseorang tetap menular.
11. Risiko penularan HPV sangat rendah jika tidak ada kutil kambuh setahun setelah pengobatan berhasil.

e. Pencegahan
1. Kondom memberikan penghalang fisik dan mengurangi risiko menyampaikan HPV.
2. Gunakan kondom untuk melindungi terhadap penyakit menular seksual lainnya, khususnya dengan mitra seksual yang baru. Untuk pasangan dalam jangka panjang hubungan monogami, nilai kondom lebih diperdebatkan.

f. Perawatan
Tujuan utama pengobatan adalah untuk menghilangkan kutil yang menyebabkan gejala fisik atau psikologis seperti:
1. Pain
2. Pendarahan
3. Itch
4. Malu
5. Sebuah pengingat STD
Jika tidak diobati, kutil dapat mengatasi, tetap tidak berubah, atau peningkatan ukuran atau nomor.
Kebanyakan orang memiliki sejumlah kecil kutil yang jelas dengan pengobatan tapi tidak ada satu perawatan sangat ideal untuk semua orang.

g. Pengobatan
Untuk menjadi sukses, Anda harus mengidentifikasi dan mencapai kutil, dan ikuti petunjuk aplikasi dengan hati-hati.
1. Podophyllotoxin solusi (Condyline ™, Wartec ™) menghancurkan sel-sel kulit yang terkena sehingga kutil menyusut atau menghilang. Solusi Podophyllotoxin dimurnikan mengandung podophyllin dalam bentuk yang lebih standar. Hal ini tidak direkomendasikan untuk penggunaan internal atau untuk kutil luas (lebih dari 10 sentimeter persegi). Tidak boleh digunakan selama kehamilan.
2. Imiquimod krim (Aldara) meningkatkan kekebalan tubuh terhadap infeksi. Kutil tampak kurang kemungkinan akan berulang dibandingkan dengan perawatan lainnya. Imiquimod lebih efektif bagi perempuan daripada laki-laki, mungkin karena perbedaan dalam kulit kelamin. Hal itu dapat menyebabkan pembakaran dan bahkan ulserasi saat membersihkan hingga kutil. Meskipun menjengkelkan, perawatan biasanya dapat dilanjutkan. Imiquimod saat ini tidak dianjurkan selama kehamilan.

Pengobatan di klinik
1. Cryotherapy dengan nitrogen cair yang efektif baik untuk kutil kering dan basah dan dapat digunakan untuk kutil internal dan eksternal. Ini mungkin merupakan pengobatan terbaik selama kehamilan. Hal ini cukup menyakitkan dan terik kadang-kadang terjadi. Mengobati kutil besar atau dalam jumlah besar kutil pada satu waktu juga dapat berantakan dan tidak menyenangkan.
2. Podophyllin damar 10% -25% suspensi dalam tingtur benzoin berisi sejumlah agen, termasuk podophyllotoxin. Persiapan sangat bervariasi dalam konsentrasi komponen aktif dan kontaminan, rak kehidupan dan stabilitas podophyllin resin tidak diketahui, dan baik persiapan standar tidak tersedia. Akibatnya, tidak lagi sering digunakan di Selandia Baru. Podophyllin tidak disarankan untuk digunakan pada bidang kutil lebih dari 10 sentimeter persegi, karena dapat menjadi racun. Ini tidak boleh digunakan pada wanita hamil.
3. Trikloroasetat acid (TCA) solusi adalah agen kaustik. Harus diterapkan secara hati-hati dan hati-hati atau mungkin "menjalankan", merusak jaringan normal. Hal ini tidak umum digunakan untuk mengobati kutil di Selandia Baru.
4. Elektrokauter atau diatermi fisik menghancurkan kutil dengan membakar mereka. Local or general anaesthesia can be used.
5. Kuret dan gunting atau pisau bedah excisions langsung menghapus kutil. Menjahit jarang diperlukan. Beberapa kemungkinan sakit. Infeksi bakteri sekunder adalah komplikasi sesekali.
6. Laser ablasi kadang-kadang dianjurkan untuk infeksi yang luas, atau sulit-untuk-mencapai daerah-daerah seperti leher rahim, tetapi tidak tersedia secara luas di Selandia Baru.
7. 5% fluorourasil krim krim (Efudix) sekarang ini hanya seorang spesialis pengobatan di Selandia Baru. Ini adalah yakni agen sitotoksik menghancurkan sel abnormal. Ini dapat mengakibatkan erosi sangat menyakitkan sehingga tidak dianjurkan untuk perawatan rutin kutil dan tidak boleh digunakan pada kehamilan.
8. Pengembangan vaksin adalah wilayah penelitian aktif, dan beberapa pendekatan yang berbeda sedang diuji pada model binatang, termasuk "terapeutik" vaksin yang mungkin bisa membantu mereka yang sudah terinfeksi.
Terapi lain
1. Interferon adalah agen antivirus yang efektif jika disuntikkan ke genital warts. Efek samping yang umum e.g. sebuah penyakit mirip flu dan nyeri di tempat suntikan. Suntikan interferon umumnya hanya digunakan untuk mereka yang tidak merespon pengobatan lain dan saat ini tidak berlisensi di NZ. Sistemik dan topical interferon belum ditemukan untuk membantu untuk genital warts.
2. 5-fluorouracil/epinephrine-gel menanamkan berisi obat yang sama seperti dalam 5% fluorourasil krim, bersama dengan agen dan vasoconstricting stabilisasi gel. Campuran disuntikkan ke dalam kulit kelamin, dekat kutil. Ini dapat mengakibatkan erosi sangat menyakitkan sehingga tidak dianjurkan untuk perawatan rutin kutil dan tidak boleh digunakan pada kehamilan. Saat ini tidak berlisensi di NZ.
3. Cidofovir adalah obat antivirus yang baru dikembangkan yang sedang diselidiki untuk pengobatan genital warts.

h. Prognosa
1. Jenis HPV yang menyebabkan kutil terlihat eksternal (Tipe HPV 6 dan 11) jarang menyebabkan kanker.
2. HPV tipe lain (paling sering Tipe 16, 18, 31, 33 dan 35) kurang umum dalam terlihat kutil tetapi sangat terkait dengan penis dan vulva intra-epithelial neoplasia (pra-perubahan kanker) dan squamous cell carcinoma (SCC) dari terutama daerah genital dan kanker serviks invasif jarang kanker vulva.
3. Namun, hanya persentase yang sangat kecil dari mereka yang terinfeksi akan mengembangkan kanker kelamin. Hal ini karena infeksi HPV hanya salah satu faktor dalam proses merokok dan sistem kekebalan tubuh juga penting.
1. pedoman, mendeteksi dini kelainan leher rahim, yang kemudian dapat diobati. Jika kelainan ini diabaikan selama waktu yang panjang, mereka dapat berkembang menjadi kanker.
2. Jika kulit bermasalah dan atau terus-menerus, klien disarankan untuk mencari saran dari dokter umum, dokter kulit atau dokter kesehatan seksual.
(http://www.dermnet.org.nz/viral/genital-warts.html).
7, Hepatitis
a. Pengertian
Virus hepatitis adalah suatu infeksi yang mempengaruhi hati.

b. Jenis Hepatitis
Setidaknya ada enam jenis hepatitis (AG), dengan tiga jenis yang paling umum hepatitis A, hepatitis B dan hepatitis C. Hepatitis A adalah infeksi akut dan orang-orang biasanya meningkatkan tanpa pengobatan. Hepatitis B dan hepatitis C dapat menyebabkan kronis, infeksi berkepanjangan, yang dapat menyebabkan penyakit hati kronis.

1.) Hepatitis A
Hepatitis A disebabkan oleh hepatitis A virus (HAV). Virus ditemukan pada tinja (feses) dari orang yang terinfeksi HAV. Hepatitis A dapat dengan mudah menyebar dari satu orang ke orang lain dengan menempatkan sesuatu di dalam mulut (meskipun hal itu mungkin tampak bersih) yang telah terkontaminasi dengan kotoran dari seseorang dengan hepatitis A. Ini dapat terjadi bila orang tidak mencuci tangan mereka setelah menggunakan toilet dan kemudian menyentuh atau menyiapkan makanan orang lain

Hepatitis A (HAV) adalah penyakit yang sangat menular yang menyerang hati. Ini adalah
jenis yang paling umum hepatitis yang dilaporkan di Amerika Serikat. Hepatitis A disebarkan oleh tinja-oral rute oleh:
1. menempatkan sesuatu di dalam mulut, meskipun mungkin tampak bersih, yang telah terkontaminasi dengan kotoran dari seseorang dengan hepatitis A through close person-to-person contact
2. atau dengan makan atau minum makanan atau air yang terkontaminasi.

Gejala termasuk:
1. Demam
2. penyakit kuning
3. kelelahan
4. hilangnya nafsu makan
5. Mual
6. abdomen ketidaknyamanan dan
7. gelap urin.

Tidak ada pengobatan khusus untuk HAV dan paling sembuh tanpa komplikasi. Setelah Anda mendapatkan hepatitis A Anda tidak dapat terinfeksi ulang; Anda terlindungi seumur hidup. Untungnya, ada vaksin yang efektif untuk melindungi terhadap hepatitis A.

2.) Hepatitis B
Hepatitis B yang disebabkan oleh virus hepatitis B (HBV). Virus ini ditemukan dalam darah dan cairan tubuh tertentu. Hepatitis B adalah menyebar ketika seseorang yang tidak kebal terjadi kontak dengan darah atau cairan tubuh dari orang yang terinfeksi. Hepatitis B ditularkan melalui hubungan seks dengan orang yang terinfeksi tanpa kondom, berbagi jarum atau "bekerja" ketika "menembak" obat-obatan, atau benda tajam needlesticks eksposur dalam pengaturan perawatan kesehatan, atau dari ibu yang terinfeksi kepada bayi selama kelahiran vagina. Pajanan terhadap darah dalam situasi APAPUN bisa menjadi risiko penularan.
Hepatitis B adalah yang paling umum infeksi hati yang parah di dunia. Hal ini disebabkan oleh virus hepatitis B (HBV) yang 100 kali lebih menular daripada virus AIDS. HBV yang paling efisien ditularkan melalui kontak dengan darah dan cairan tubuh orang yang terinfeksi. Hal ini dapat terjadi melalui darah langsung ke kontak darah, seks, penggunaan narkoba, dan dari ibu yang terinfeksi kepada bayinya yang baru lahir selama persalinan. HBV menyebar karena banyak orang tidak menyadari mereka terinfeksi dengan virus dan tanpa sadar menularkannya kepada orang-orang yang kontak dekat dengan mereka.

Kebanyakan orang mampu melawan suatu infeksi HBV dan menghilangkan virus dari darah mereka. Namun, 5-10% dari orang dewasa, 30-50% anak-anak, dan 90% bayi akan mengembangkan infeksi kronis yang dapat menyebabkan kegagalan hati, sirosis (jaringan parut) atau kanker hati. Sekitar 400 juta orang di seluruh dunia terinfeksi HBV kronis, termasuk sekitar 1,25 juta di Amerika Serikat. Antara 5.000 dan 6.000 orang Amerika mati hepatitis B-hati terkait komplikasi termasuk sirosis dan kanker hati setiap tahun.

Untungnya, ada vaksin yang aman dan efektif untuk melindungi terhadap infeksi hepatitis B. Dianjurkan agar semua bayi, anak-anak dan remaja hingga usia 18 tahun menerima vaksin hepatitis B. Vaksin ini juga dianjurkan bagi orang dewasa yang mungkin berisiko tinggi untuk infeksi.

3.) Hepatitis C
Hepatitis C disebabkan oleh virus hepatitis C (HCV). Virus ini ditemukan dalam darah dan cairan tubuh tertentu. Hal ini menyebar ketika seseorang yang tidak kebal terjadi kontak dengan darah atau cairan tubuh dari orang yang terinfeksi. Hepatitis C menular melalui penggunaan jarum suntik bersama atau "bekerja" ketika "menembak" obat-obatan, melalui eksposur Jarum atau benda tajam dalam pengaturan perawatan kesehatan, atau kadang-kadang dari ibu yang terinfeksi kepada bayi selama kelahiran vagina. Adalah mungkin untuk mendapatkan hepatitis C dari seks, tetapi jarang terjadi.

Virus hepatitis C (HCV) menyebabkan penyakit hati dan ditemukan dalam darah orang yang terinfeksi. HCV menular melalui kontak dengan darah orang yang terinfeksi.

Hepatitis C menginfeksi sekitar 25.000 orang setiap tahun dengan infeksi kronis yang paling berkembang. Namun, banyak dari mereka dengan hepatitis C kronis bahkan tidak tahu mereka terinfeksi. Orang-orang dengan infeksi kronis pada risiko mengalami penyakit hati kronis seperti sirosis dan kanker hati. Individu yang menyuntikkan obat berada pada risiko tinggi infeksi bahkan jika mereka menyuntikkan hanya sekali bertahun-tahun yang lalu.

Tidak seperti hepatitis A dan hepatitis B tidak ada vaksin untuk mencegah hepatitis C. Selama bertahun-tahun, pengobatan untuk hepatitis C yang telah menjadi lebih efektif. Namun, pengobatan bukan untuk semua orang dan seorang spesialis harus berkonsultasi ketika menentukan apakah seseorang harus segera diobati. Virus hepatitis C (HCV) menyebabkan penyakit hati dan ditemukan dalam darah orang yang terinfeksi. HCV menular melalui kontak dengan darah orang yang terinfeksi.

Hepatitis C menginfeksi sekitar 25.000 orang setiap tahun dengan infeksi kronis yang paling berkembang. Namun, banyak dari mereka dengan hepatitis C kronis bahkan tidak tahu mereka terinfeksi. Orang-orang dengan infeksi kronis pada risiko mengalami penyakit hati kronis seperti sirosis dan kanker hati. Individu yang menyuntikkan obat berada pada risiko tinggi infeksi bahkan jika mereka menyuntikkan hanya sekali bertahun-tahun yang lalu.

Tidak seperti hepatitis A dan hepatitis B tidak ada vaksin untuk mencegah hepatitis C. Selama bertahun-tahun, pengobatan untuk hepatitis C yang telah menjadi lebih efektif. Namun, pengobatan bukan untuk semua orang dan seorang spesialis harus berkonsultasi ketika menentukan apakah seseorang harus segera diobati.
(http://www.health.state.ny.us/diseases/communicable/hepatitis/)
8. HIV/ AIDS

Human immunodeficiency virus (HIV) adalah Lentivirus (seorang anggota keluarga retrovirus) yang menyebabkan acquired immunodeficiency syndrome (AIDS), suatu kondisi manusia di mana sistem kekebalan tubuh mulai gagal, terkemuka mengancam hidup infeksi oportunistik. Infeksi HIV terjadi melalui transfer darah, air mani, cairan vagina, pra-ejakulasi, atau ASI. Dalam cairan tubuh ini, HIV ada karena keduanya bebas partikel virus dan terinfeksi virus dalam sel-sel kekebalan. Keempat rute utama penularan adalah seks yang tidak aman, jarum yang terkontaminasi, air susu ibu, dan penularan dari ibu yang terinfeksi kepada bayinya pada saat kelahiran (Vertical transmisi). Skrining produk darah untuk HIV telah dihilangkan sebagian besar penularan melalui transfusi darah atau produk darah yang terinfeksi di negara maju.
Infeksi HIV pada manusia dianggap sebagai pandemi oleh WHO. Dari tahun 1981 hingga 2006, AIDS menewaskan lebih dari 25 juta orang. [1] HIV menginfeksi sekitar 0,6% dari populasi dunia. [1] Pada tahun 2005 saja, AIDS diklaim sekitar 2.4-3.3 juta jiwa, dimana lebih dari 570.000 adalah anak-anak . Sepertiga dari jumlah kematian ini terjadi di Afrika Sub-Sahara, sehingga memperlambat pertumbuhan ekonomi dan peningkatan kemiskinan. [2] Menurut perkiraan saat ini, HIV diatur untuk menulari 90 juta orang di Afrika, menghasilkan estimasi minimal 18 juta anak yatim. [ 3] Perawatan antiretroviral mengurangi tingkat mortalitas dan morbiditas infeksi HIV, tetapi akses rutin pengobatan antiretroviral tidak tersedia di semua negara. [4]
Terutama HIV menginfeksi sel-sel penting dalam sistem kekebalan manusia seperti sel T penolong (CD4 terutama sel), makrofag, dan sel dendritik. Infeksi HIV menyebabkan rendahnya tingkat sel T CD4 + melalui tiga mekanisme utama: pertama, virus langsung membunuh sel yang terinfeksi; Kedua, peningkatan tingkat apoptosis dalam sel yang terinfeksi, dan ketiga, yang terinfeksi membunuh sel T CD4 + oleh limfosit sitotoksik CD8 yang mengenali terinfeksi sel. Bila CD4 penurunan jumlah sel di bawah tingkat kritis, imunitas diperantarai sel hilang, dan tubuh menjadi semakin lebih rentan terhadap infeksi oportunistik.
Akhirnya sebagian besar yang terinfeksi HIV berkembang menjadi AIDS. Orang-orang ini kebanyakan mati dari infeksi oportunistik atau keganasan progresif yang terkait dengan kegagalan sistem kekebalan tubuh. [5] Tanpa pengobatan, sekitar 9 dari setiap 10 orang dengan HIV akan berkembang menjadi AIDS setelah 10-15 tahun. Banyak kemajuan yang lebih cepat. [6] Pengobatan dengan anti-retroviral meningkatkan harapan hidup orang yang terinfeksi HIV. Bahkan setelah HIV telah berkembang untuk didiagnosis AIDS, rata-rata waktu bertahan dengan terapi antiretroviral (2005) diperkirakan lebih dari 5 tahun. [7] Tanpa terapi antiretroviral, kematian biasanya terjadi dalam waktu satu tahun. [8]
Klasifikasi
HIV adalah anggota dari genus Lentivirus, [9] bagian dari keluarga Retroviridae. [10] Lentiviruses memiliki banyak kesamaan sifat morfologi dan biologi. Banyak spesies yang terinfeksi oleh lentiviruses, yang bertanggung jawab khas untuk penyakit durasi panjang dengan masa inkubasi yang panjang. [11] Lentiviruses ditransmisikan sebagai beruntai tunggal, positif-rasa, menyelimuti RNA virus. Setelah masuknya target sel, genom RNA virus akan dikonversi ke DNA beruntai ganda oleh dikodekan virally reverse transcriptase yang terdapat dalam partikel virus. DNA virus ini kemudian diintegrasikan ke dalam DNA sel oleh disandikan virally integrase, bersama dengan co-host seluler faktor, [12] sehingga genom dapat ditranskripsi. Setelah virus telah terinfeksi sel, dua jalur yang mungkin: salah satu virus menjadi laten dan sel yang terinfeksi terus fungsi, atau virus akan menjadi aktif dan bereplikasi, dan sejumlah besar partikel virus dibebaskan yang kemudian dapat menginfeksi sel-sel lain.
Ada dua jenis HIV diketahui ada: HIV-1 dan HIV-2. HIV-1 adalah virus yang pada awalnya ditemukan dan disebut LAV. Hal ini lebih mematikan, relatif mudah menular, dan merupakan penyebab sebagian besar infeksi HIV secara global. HIV-2 kurang ditularkan dan terbatas pada sebagian besar Afrika Barat. [13]
Tanda dan gejala
Infeksi HIV-1 adalah berkaitan dengan penurunan progresif CD4 + T sel dan peningkatan viral load. Tahap infeksi dapat ditentukan dengan mengukur pasien CD4 jumlah sel, dan tingkat HIV dalam darah.
Infeksi HIV pada dasarnya empat tahap: periode inkubasi, infeksi akut, latency panggung dan AIDS. Inkubasi awal pada infeksi asimtomatik dan biasanya berlangsung antara dua dan empat minggu. Tahap kedua, infeksi akut, yang berlangsung rata-rata 28 hari dan dapat termasuk gejala seperti demam, limfadenopati (pembengkakan kelenjar getah bening), faringitis (sakit tenggorokan), ruam, myalgia (nyeri otot), malaise, dan mulut dan kerongkongan luka . Tahap latency, yang terjadi ketiga, sedikit atau tidak menunjukkan gejala dan dapat berlangsung dari dua minggu sampai dua puluh tahun dan seterusnya. AIDS, keempat dan tahap akhir infeksi HIV menunjukkan sebagai gejala dari berbagai infeksi oportunistik.
Sebuah studi terhadap pasien di rumah sakit Perancis menemukan bahwa sekitar 0,5% dari yang terinfeksi HIV-1 individu mempertahankan tingkat tinggi CD4 T-Sel dan yang rendah atau viral load tidak terdeteksi secara klinis tanpa pengobatan anti-retroviral. -Orang ini digolongkan sebagai HIV controller atau nonprogressors jangka panjang. [14]
Infeksi HIV akut
Awal infeksi HIV umumnya terjadi setelah transfer cairan tubuh dari orang yang terinfeksi ke orang yang tidak terinfeksi. Tahap pertama infeksi, utama, atau infeksi akut, adalah periode replikasi virus cepat yang langsung mengikuti paparan individu yang mengarah ke HIV kelimpahan virus dalam darah perifer dengan tingkat HIV biasanya mendekati beberapa juta virus per mL. [15] Respons ini disertai dengan ditandai penurunan jumlah beredar sel CD4. Viremia akut ini dikaitkan dalam hampir semua pasien dengan aktivasi sel T CD8, yang membunuh sel yang terinfeksi HIV, dan kemudian dengan produksi antibodi, atau serokonversi. The CD8 + T sel respon dianggap penting dalam mengendalikan tingkat virus, yang puncaknya dan kemudian menurun, sebagai CD4 jumlah sel rebound ke sekitar 800 sel per μL (nilai darah normal adalah 1200 sel per μL). CD8 yang baik respons sel T telah dikaitkan dengan lebih lambat perkembangan penyakit dan prognosis yang lebih baik, meskipun tidak menghilangkan virus. [16] Selama periode ini (biasanya 2-4 minggu pasca-paparan) kebanyakan orang (80 hingga 90%) mengembangkan influenza atau mononukleosis-seperti yang disebut penyakit infeksi HIV akut, gejala yang paling umum yang mungkin berupa demam, limfadenopati, faringitis, ruam, myalgia, malaise, mulut dan esophagal luka, dan mungkin juga termasuk, tapi kurang umum, sakit kepala, mual dan muntah-muntah, pembesaran hati / limpa, penurunan berat badan, sariawan, dan gejala-gejala neurologis. Individu yang terinfeksi bisa mengalami semua, beberapa, atau tak satu pun dari gejala-gejala ini. Lamanya gejala bervariasi, rata-rata 28 hari dan biasanya berlangsung paling tidak seminggu. [17] Karena sifat spesifik gejala-gejala ini, mereka sering tidak diakui sebagai tanda-tanda infeksi HIV. Bahkan jika pasien pergi ke dokter atau rumah sakit, mereka akan sering misdiagnosed sebagai memiliki salah satu yang lebih umum penyakit menular dengan gejala yang sama. Akibatnya, gejala utama ini tidak digunakan untuk mendiagnosis infeksi HIV karena mereka tidak berkembang dalam semua kasus dan karena banyak yang disebabkan oleh penyakit lain yang lebih umum. Namun, mengenali sindrom dapat penting karena pasien jauh lebih menular selama periode ini. [18]
Tahap latency
Pertahanan kekebalan yang kuat mengurangi jumlah partikel virus di dalam aliran darah, menandai awal infeksi laten klinis tahap. Latensi klinis dapat bervariasi antara dua minggu dan 20 tahun. Selama fase awal infeksi, HIV aktif dalam organ limfoid, di mana sejumlah besar virus terperangkap pada sel-sel dendritik folikular (FDC) jaringan. [19] jaringan di sekitarnya yang kaya dalam sel CD4 juga bisa menjadi terinfeksi, dan partikel virus terakumulasi baik dalam sel yang terinfeksi dan virus gratis. Individu yang berada dalam fase ini masih menular. Selama waktu ini, CD45RO + CD4 + sel T membawa sebagian besar beban proviral. [20]
AIDS
Artikel utama: AIDS
Untuk detail lebih lanjut tentang topik ini, lihat Diagnosis AIDS, AIDS dan WHO Gejala Penyakit Sistem Stadium Infeksi HIV dan Penyakit
Bila CD4 penurunan jumlah sel di bawah tingkat kritis dari 200 sel per μL, imunitas diperantarai sel hilang, dan infeksi dengan berbagai mikroba oportunistik muncul. Gejala pertama biasanya termasuk moderat dan tidak dapat dijelaskan penurunan berat badan, infeksi saluran pernapasan berulang (seperti sinusitis, bronkitis, otitis media, faringitis), prostatitis, ruam kulit, dan lisan ulcerations. Common infeksi oportunistik dan tumor, yang sebagian besar biasanya dikendalikan oleh CD4 kuat Kekebalan sel kemudian mulai untuk mempengaruhi pasien. Biasanya, perlawanan yang hilang sejak awal spesies Candida lisan dan untuk Mycobacterium tuberculosis, yang menyebabkan peningkatan kerentanan terhadap oral kandidiasis (thrush) dan TBC. Kemudian, pengaktifan kembali laten virus herpes memburuk dapat menyebabkan herpes simpleks rekuren letusan, herpes zoster, virus Epstein-Barr-induced B-sel limfoma, atau sarkoma Kaposi. Radang paru-paru yang disebabkan oleh jamur Pneumocystis jirovecii adalah umum dan seringkali berakibat fatal. Pada tahap akhir AIDS, infeksi sitomegalovirus (virus herpes yang lain) atau Mycobacterium avium complex lebih menonjol. Tidak semua pasien dengan AIDS mendapatkan semua infeksi atau tumor, dan ada tumor dan infeksi lain yang kurang menonjol tapi masih signifikan.
Patofisiologi
Transmisi
hree rute transmisi utama HIV telah diidentifikasi. HIV-2 ditransmisikan lebih jarang oleh ibu-ke-anak dan rute seksual dari HIV-1.
Seksual
Mayoritas infeksi HIV diperoleh melalui hubungan seksual tanpa perlindungan. Penularan seksual dapat terjadi bila sekresi terinfeksi seksual dari salah satu pasangan datang ke dalam kontak dengan kelamin, lisan, atau selaput lendir dubur lain. Di negara-negara berpenghasilan tinggi, risiko perempuan-untuk-transmisi laki-laki adalah 0,04% per bertindak dan laki-laki-untuk-perempuan transmisi 0,08% per bertindak. Karena berbagai alasan, angka ini adalah 4 sampai 10 kali lebih tinggi di negara-negara berpenghasilan rendah. [29] Bugchasing dan giftgiving adalah mengejar aktif untuk kontrak dan menularkan HIV, masing-masing.
Yang benar dan konsisten menggunakan kondom lateks mengurangi risiko penularan HIV seksual oleh sekitar 85%. [30] Namun, spermisida dapat benar-benar meningkatkan tingkat transmisi. [31] [32] [33]
Sebuah meta-analisis dari 27 pengamatan studi yang dilakukan sebelum tahun 1999 di sub-Sahara Afrika menunjukkan bahwa sunat laki-laki mengurangi risiko infeksi HIV. [34] Namun demikian, kajian berikutnya menunjukkan bahwa korelasi antara sunat dan HIV dalam studi pengamatan ini mungkin memiliki disebabkan oleh faktor-faktor perancu. [35] Di samping itu, keprihatinan yang diajukan mengenai potensi penyebaran HIV dengan pisau selama unsterilized ritual sunat. [36] Kemudian persidangan, di mana orang-orang tak bersunat secara acak disunat secara medis dalam kondisi steril dan diberikan konseling dan orang lain tidak disunat, telah dilakukan di Afrika Selatan, [37] Kenya, [38] dan Uganda [39] menunjukkan penurunan penularan HIV bagi jenis kelamin heteroseksual 60%, 53%, dan 51% masing-masing. Akibatnya, sebuah panel ahli diselenggarakan oleh WHO dan UNAIDS Sekretariat telah "merekomendasikan bahwa sunat laki-laki sekarang harus diakui sebagai suatu intervensi penting tambahan untuk mengurangi risiko infeksi tertular HIV secara heteroseksual pada laki-laki." [40]
Darah atau produk darah
Secara umum, jika darah yang terinfeksi masuk ke dalam kontak dengan luka terbuka, HIV dapat ditularkan. Rute transmisi ini dapat menjelaskan infeksi pada pengguna narkoba suntikan, hemophiliacs, dan penerima transfusi darah (meskipun sebagian besar transfusi diperiksa untuk HIV di negara maju) dan produk darah. Hal ini juga menjadi perhatian bagi orang-orang menerima perawatan medis di daerah-daerah di mana ada di bawah standar kebersihan umum dalam penggunaan peralatan injeksi, seperti penggunaan kembali jarum di negara-negara Dunia Ketiga. Petugas kesehatan seperti perawat, pekerja laboratorium, dan dokter juga telah terinfeksi, meskipun hal ini terjadi lebih jarang. Sejak penularan HIV melalui darah dikenal personil medis yang diperlukan untuk melindungi diri dari kontak dengan darah dengan menggunakan Universal tindakan pencegahan. Orang-orang yang memberi dan menerima tato, tindikan, dan prosedur scarification juga dapat beresiko infeksi.
HIV telah ditemukan pada konsentrasi rendah di air liur, air mata dan urin orang yang terinfeksi, tetapi tidak ada tercatat kasus infeksi oleh sekresi ini dan potensi risiko penularan dapat diabaikan. [41] Tidaklah mungkin bagi nyamuk untuk menularkan HIV . [42]
Ibu-ke-anak
Transmisi virus dari ibu ke anak dapat terjadi in utero (selama kehamilan), intrapartum (pada melahirkan), atau melalui menyusui. Dengan tidak adanya perawatan, transmisi kecepatan hingga kelahiran antara ibu dan anak adalah sekitar 25%. [23] Namun, di mana terapi obat antiretroviral dan Cesarian bagian yang tersedia, risiko ini dapat dikurangi ke level satu persen. [23] setelah melahirkan ibu-ke-bayi sebagian besar penularan dapat dicegah dengan menghindari lengkap menyusui tetapi, hal ini terkait morbiditas signifikan. ASI eksklusif dan penyediaan ARV profilaksis diperluas ke bayi juga manjur untuk menghindari penularan. [43]
Beberapa infeksi
Artikel utama: HIV superinfection
Tidak seperti virus lain, infeksi HIV tidak memberikan kekebalan terhadap infeksi tambahan, terutama dalam kasus lebih jauh secara genetik virus. Baik antar-dan intra-clade infeksi multipel telah dilaporkan, [44] dan bahkan berhubungan dengan perkembangan penyakit lebih cepat. [45] Beberapa infeksi dapat dibagi menjadi dua kategori tergantung pada waktu perolehan galur kedua. Koinfeksi mengacu pada dua strain yang tampaknya telah diperoleh pada waktu yang sama (atau terlalu dekat untuk membedakan). Infeksi kembali (atau superinfection) adalah infeksi dengan regangan kedua pada waktu diukur setelah yang pertama. Kedua bentuk ganda telah dilaporkan infeksi HIV di kedua akut dan infeksi kronis di seluruh dunia. [46] [47] [48] [49]
Diagnosis
Artikel utama: tes HIV
HIV-positif Banyak orang tidak menyadari bahwa mereka terinfeksi dengan virus. [94] Sebagai contoh, kurang dari 1% dari penduduk perkotaan yang aktif secara seksual di Afrika telah diuji dan proporsi ini bahkan lebih rendah pada populasi pedesaan. [94] Lebih lanjut , hanya 0,5% wanita hamil menghadiri fasilitas kesehatan perkotaan menasihati, diuji atau menerima hasil tes. [94] Sekali lagi, proporsi ini bahkan lebih rendah di pedesaan fasilitas kesehatan. [94] Sejak donor karenanya mungkin tidak menyadari infeksi mereka, donor darah dan produk darah yang digunakan dalam bidang kedokteran dan penelitian medis secara rutin diskrining untuk HIV. [95]
HIV-1 tes terdiri dari penyaringan awal dengan enzim-linked Immunosorbent assay (ELISA) untuk mendeteksi antibodi terhadap HIV-1. Spesimen dengan hasil dari nonreactive ELISA awal dianggap HIV-negatif paparan baru kecuali pasangan yang terinfeksi atau pasangan yang tidak diketahui status HIV telah terjadi. Spesimen dengan ELISA yang hasilnya reaktif diuji ulang dalam rangkap dua. [96] Jika hasil tes duplikat baik reaktif, spesimen tersebut dilaporkan sebagai reaktif dan berulang kali menjalani uji konfirmasi dengan tes tambahan yang lebih spesifik (misalnya, Western Blot atau, kurang umum , sebuah immunofluorescence assay (IFA)). Hanya spesimen yang berulang kali reaktif oleh ELISA dan positif oleh IFA atau reaktif oleh Western Blot dianggap HIV-positif dan indikasi infeksi HIV. Spesimen yang ELISA-reaktif berulang kali kadang-kadang memberikan hasil tdk Western Blot, yang mungkin baik yang tidak lengkap antibodi terhadap HIV di orang yang terinfeksi, atau reaksi nonspesifik pada orang yang terinfeksi. [97] Walaupun IFA dapat digunakan untuk mengkonfirmasi infeksi di ambigu ini kasus, pengujian ini tidak banyak digunakan. Secara umum, kedua spesimen harus dikumpulkan lebih dari sebulan kemudian dan diuji ulang untuk orang dengan Western Blot tdk hasil. Walaupun lebih jarang tersedia, tes asam nukleat (misalnya, virus RNA atau proviral metode amplifikasi DNA) juga dapat membantu diagnosa dalam situasi tertentu. [96] Di samping itu, beberapa spesimen diuji dapat memberikan hasil yang kurang jelas karena kuantitas rendah spesimen. Dalam situasi ini, spesimen kedua dikumpulkan dan diuji untuk infeksi HIV.
Modern tes HIV sangat akurat. Kemungkinan palsu-hasil positif dalam dua langkah pengujian protokol diperkirakan 0,0004% sampai 0,0007% pada umumnya penduduk AS. [98] [99] [100] [101]
Perawatan
Saat ini tidak ada vaksin atau obat untuk HIV atau AIDS. [102] [103] Satu-satunya metode yang dikenal pencegahan adalah menghindari paparan terhadap virus. Namun, tentu saja pengobatan antiretroviral diberikan segera setelah terkena, disebut post-exposure prophylaxis, dipercaya untuk mengurangi risiko infeksi jika dimulai secepat mungkin. [104] Current pengobatan untuk infeksi HIV terdiri dari terapi antiretroviral yang sangat aktif, atau ART. [105] Hal ini telah sangat bermanfaat bagi banyak orang terinfeksi HIV sejak diperkenalkan pada tahun 1996, ketika protease inhibitor ART berbasis pada awalnya menjadi tersedia. [106] Current pilihan kombinasi ART (atau "koktail") yang terdiri dari setidaknya tiga obat yang termasuk paling tidak dua jenis, atau "kelas," agen antiretroviral. Biasanya, kelas-kelas ini adalah dua nucleoside analog reverse transcriptase inhibitor (NARTIs atau NRTI) ditambah baik protease inhibitor atau non-nucleoside reverse transcriptase inhibitor (NNRTI). Kelas baru obat-obatan seperti Entry Inhibitor memberikan pilihan pengobatan bagi pasien yang terinfeksi virus sudah resistan terhadap terapi umum, meskipun mereka tidak banyak tersedia dan tidak biasanya dapat diakses di rangkaian terbatas sumber daya. Karena perkembangan AIDS pada anak-anak lebih cepat dan kurang dapat diprediksi daripada pada orang dewasa, terutama pada bayi muda, perawatan lebih agresif dianjurkan untuk anak-anak daripada orang dewasa. [107] Di negara-negara maju di mana ART tersedia, dokter menilai pasien secara menyeluruh: mengukur virus beban, seberapa cepat CD4 menurun, dan kesiapan pasien. Mereka kemudian memutuskan kapan untuk merekomendasikan memulai pengobatan. [108]
ART tidak menyembuhkan pasien juga tidak seragam menghapus semua gejala; tingkat tinggi HIV-1, sering ART tahan, kembali jika pengobatan dihentikan. [109] [110] Selain itu, akan memakan waktu lebih dari seumur hidup untuk infeksi HIV akan dibersihkan dengan menggunakan ART. [111] Meskipun demikian, banyak orang yang terinfeksi HIV telah mengalami peningkatan luar biasa dalam kesehatan umum dan kualitas hidup, yang telah menyebabkan penurunan yang besar terkait HIV morbiditas dan kematian di negara maju. [106] [112] [113] Satu penelitian menunjukkan rata-rata harapan hidup seorang individu yang terinfeksi HIV adalah 32 tahun sejak masa infeksi jika perawatan dimulai ketika jumlah CD4 adalah 350/μL. [114] Dalam ketiadaan ART, kemajuan dari infeksi HIV AIDS telah diamati terjadi pada rata-rata antara sembilan sampai sepuluh tahun dan median waktu bertahan setelah mengembangkan AIDS hanya 9.2 bulan. [8] Namun, kadang-kadang mencapai ART jauh lebih sedikit daripada hasil yang optimal, dalam beberapa keadaan menjadi efektif dalam waktu kurang dari lima puluh persen pasien. Hal ini disebabkan oleh berbagai alasan seperti intoleransi obat / efek samping, sebelum terapi antiretroviral tidak efektif dan infeksi dengan obat-resistant strain HIV. Namun, non-kepatuhan dan non-ketekunan dengan terapi antiretroviral adalah alasan utama kebanyakan orang gagal untuk memperoleh manfaat dari ART. [115] Alasan-alasan non-kepatuhan dan non-ketekunan dengan ART yang bervariasi dan tumpang tindih. Mayor masalah psikososial, seperti akses masyarakat miskin ke perawatan medis, kurangnya dukungan sosial, penyakit jiwa dan penyalahgunaan narkoba memberikan kontribusi kepada non-kepatuhan. Kompleksitas rejimen ART ini, apakah karena jumlah pil, frekuensi dosis, pembatasan makan atau isu lainnya bersama dengan efek samping yang tidak disengaja menciptakan kepatuhan juga berkontribusi terhadap masalah ini. [116] [117] [118] Efek samping termasuk lipodistrofi, dislipidemia, resistensi insulin, peningkatan risiko kardiovaskular, dan cacat lahir. [119] [120]
Waktu untuk memulai pengobatan HIV masih diperdebatkan. Tidak ada pertanyaan bahwa pengobatan harus dimulai sebelum jumlah CD4 pasien turun di bawah 200, dan sebagian besar panduan nasional mengatakan untuk memulai perawatan setelah jumlah CD4 turun di bawah 350; tetapi ada beberapa bukti dari penelitian kohort bahwa pengobatan harus dimulai sebelum CD4 menghitung jatuh di bawah 350. [112] [121] Di negara-negara di mana jumlah CD4 tidak tersedia, pasien dengan WHO stadium III atau IV penyakit [122] harus ditawarkan pengobatan.
Anti-retroviral mahal, dan mayoritas terinfeksi di dunia individu tidak memiliki akses ke obat-obatan dan perawatan untuk HIV dan AIDS. [123] Penelitian untuk meningkatkan perawatan saat ini termasuk mengurangi efek samping obat-obatan saat ini, lebih menyederhanakan regimen obat untuk meningkatkan kepatuhan, dan menentukan urutan terbaik rejimen untuk mengelola resistensi obat. Sayangnya, hanya vaksin diperkirakan dapat menghentikan pandemi. Hal ini karena vaksin lebih murah, sehingga menjadi terjangkau bagi negara berkembang, dan tidak membutuhkan perawatan harian. [123] Namun, setelah lebih dari 20 tahun penelitian, HIV-1 tetap menjadi target sulit vaksin. [123]
Perawatan pembangunan
Laporan media pada tahun 2008 dan sebuah penerbitan di New England Journal of Medicine (NEJM) pada tahun 2009 menggambarkan kasus anekdot HIV-positif Berlin pasien dokter, Gero Hutter. Pasien, yang kedua myelogenous akut leukemia (AML) dan infeksi HIV, yang dikatakan oleh beberapa orang untuk menjadi "fungsional sembuh" HIV-nya setelah transplantasi sumsum tulang untuk AML. Donor sumsum tulang telah dipilih sebagai homozigot untuk mutasi CCR5-Δ32 (yang memberikan perlawanan terhadap "hampir semua strain HIV"). [124] [125] Setelah 600 hari tanpa terapi obat antiretroviral, tingkat HIV dalam darah pasien, sumsum tulang dan usus berada di bawah batas deteksi, meskipun penulis mencatat bahwa virus kemungkinan akan hadir dalam jaringan lain. Para peneliti memperingatkan bahwa akan dini untuk mempertimbangkan kemungkinan pengobatan ini menyembuhkan karena anekdot alam, risiko kematian yang berhubungan dengan transplantasi sumsum tulang dan masalah lainnya. [126] [127]
HIV laten Reservoir
Terlepas dari keberhasilan terapi antiretroviral (ART) dalam mengendalikan infeksi HIV dan mengurangi angka kematian terkait HIV, rejimen obat saat ini tidak dapat sepenuhnya memberantas infeksi HIV. Banyak orang yang memakai ART penekanan HIV mencapai ke tingkat di bawah batas deteksi standar tes klinis selama bertahun-tahun. Namun, setelah penarikan ART, viral load HIV cepat rebound seiring dengan penurunan CD4 + T-sel, yang, dalam banyak kasus, tidak ada yang kembalinya pengobatan, menyebabkan AIDS.
Untuk berhasil berkembang biak sendiri, HIV harus mengkonversi para RNA genom pada DNA, yang kemudian diimpor ke dalam inti sel inang dan dimasukkan ke genom host melalui tindakan integrase HIV. Karena selular utama HIV sasaran, CD4 + T-sel, berfungsi sebagai sel memori dari sistem kekebalan tubuh, terpadu HIV dapat tetap aktif selama masa hidup sel ini. Memory T-Sel dapat bertahan hidup selama bertahun-tahun dan mungkin selama beberapa dekade. HIV yang laten reservoir dapat diukur dengan co-kultur CD4 + T-Cells dari pasien yang terinfeksi dengan CD4 + T-Cells dari donor yang tidak terinfeksi HIV dan mengukur protein atau RNA. [128]
Kegagalan kandidat vaksin untuk melindungi terhadap infeksi HIV dan pengembangan menjadi AIDS telah menyebabkan sebuah fokus baru pada mekanisme biologis yang bertanggung jawab untuk HIV latency. Periode terbatas menggabungkan terapi anti-retroviral dengan obat-obatan menargetkan reservoir laten mungkin suatu hari nanti memungkinkan untuk total pemberantasan infeksi HIV. [129]
Prognosis
Tanpa perawatan, bersih rata-rata waktu bertahan setelah terinfeksi HIV diperkirakan menjadi 9 hingga 11 tahun, tergantung pada subtipe HIV, [130] dan median survival rate setelah diagnosis AIDS di rangkaian terbatas sumber daya di mana pengobatan yang tidak tersedia rentang antara 6 dan 19 bulan, tergantung pada studi. [131] Di tempat-tempat itu tersedia secara luas, pengembangan ART sebagai terapi efektif untuk infeksi HIV dan AIDS mengurangi tingkat kematian dari penyakit ini hingga 80%, dan meningkatkan harapan hidup untuk yang baru didiagnosa orang yang terinfeksi HIV sekitar 20 tahun. [132]
Sebagai perawatan baru terus berkembang dan karena HIV terus berevolusi melawan perawatan, perkiraan waktu bertahan kemungkinan akan terus berubah. Tanpa terapi antiretroviral, kematian biasanya terjadi dalam waktu setahun setelah individu berkembang menjadi AIDS. [8] Kebanyakan pasien meninggal dari infeksi oportunistik atau keganasan progresif yang terkait dengan kegagalan sistem kekebalan tubuh. [5] Laju perkembangan penyakit klinis sangat bervariasi antara individu dan telah terbukti dipengaruhi oleh banyak faktor seperti kerentanan host dan fungsi imun [64] [133] [134] perawatan kesehatan dan co-infeksi, [5] [8] dan juga yang khusus dari strain virus terlibat. [135] [136] [137]



BAB III
PENUTUP

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar